Kabar Internasional – Orang-Orang Kristen Maroko Melihat Perjalanan Paus Sebagai Kesempatan untuk Mendorong Kebebasan

Orang Maroko yang pindah agama menjadi Kristen, minoritas kecil di negara yang mayoritas penduduknya Muslim, berharap kunjungan Paus Francis minggu depan sebagai kesempatan untuk mendesak tuntutan mereka akan kebebasan beragama.

Francis akan menghabiskan dua hari di Rabat pada perjalanan pertamanya ke negara Afrika Utara itu dari 30-31 Maret – kunjungan pertama ke sana oleh paus mana pun dalam hampir 35 tahun.

Dia akan menghabiskan waktu dengan Katolik Roma – kebanyakan dari mereka adalah orang-orang Eropa yang ekspatriat, terutama orang Prancis, dan migran Afrika sub-Sahara – yang bebas beribadah di gereja-gereja seperti art deco ibukota Katedral St. Peter.

Tetapi tidak seperti “orang-orang Kristen asing” itu, orang yang bertobat dari Maroko mengatakan bahwa mereka dipaksa untuk beribadah di rumah, secara rahasia. Konversi dari Islam ke Kristen dilarang – seperti halnya di banyak negara Muslim – dan dakwaan dihukum hingga tiga tahun penjara.

Satu kelompok yang mendukung mereka – Asosiasi Maroko untuk Hak-Hak dan Kebebasan Beragama – telah menulis surat kepada Vatikan, menyampaikan keprihatinannya, dan mereka merencanakan aksi duduk di luar sebuah gereja di Rabat pada malam sebelum kunjungan.

“Kami menginginkan undang-undang yang melindungi minoritas agama di negara ini pada posisi yang setara,” kata ketua asosiasi itu, Jawad El Hamidy.

“Kami akan merebut kunjungan paus untuk memberi tekanan lebih pada negara untuk melindungi kebebasan beragama.”

“TANPA DISKRIMINASI”

Maroko telah memasarkan dirinya sebagai sebuah oasis toleransi beragama di wilayah yang dilanda militansi – dan telah menawarkan pelatihan kepada para pengkhotbah Muslim dari Afrika dan Eropa tentang apa yang digambarkannya sebagai Islam moderat.

Juru bicara pemerintah Mustapha El Khalfi mengatakan pihak berwenang tidak melanggar kebebasan beragama. “Tidak ada penganiayaan di Maroko dan tidak ada diskriminasi berdasarkan keyakinan,” katanya kepada wartawan ketika ditanya tentang tuduhan itu.

Tetapi orang-orang yang dipertobatkan menunjuk pada konstitusi, yang secara resmi mengakui keberadaan Muslim Maroko dan Yahudi – tetapi tidak pada orang Kristen Maroko. Mereka juga menunjukkan pengalaman sehari-hari mereka.

“Ketika saya pergi ke sebuah gereja untuk menyatakan iman saya, saya diberitahu bahwa saya dilarang melakukannya oleh hukum Maroko,” kata seorang Kristen Maroko berusia 40 tahun yang memberikan namanya sebagai Emmanuel dan diminta untuk tidak ditampilkan ketika difilmkan.

“Kami menyerukan pihak berwenang Maroko dan Bapa Suci untuk mengambil kesempatan yang ditawarkan oleh kunjungan kepausan ini untuk meluncurkan dialog yang tulus tentang kebebasan beragama bagi warga Maroko,” kata Koordinasi Umat Kristen Maroko, kelompok lobi setempat.

Tidak ada statistik resmi, tetapi para pemimpin mengatakan ada sekitar 50.000 orang Kristen Maroko, kebanyakan dari mereka berasal dari tradisi Protestan Protestan – melebihi jumlah sekitar 30.000 umat Katolik Roma di negara itu.

Tidak ada tanggapan langsung dari Vatikan terhadap surat Asosiasi. Tetapi Katolik Roma paling senior di Maroko – Uskup Agung Rabat, Cristobal Lopez Romero – menawarkan dukungannya.

“Kami sebagai orang Kristen Katolik menghargai bahwa kami sepenuhnya menikmati kebebasan beragama tetapi kami akan lebih bahagia jika orang Maroko juga dapat menikmatinya,” kata ulama Spanyol itu kepada wartawan.

“Saya ingin sekali menjadi orang Maroko tanpa harus mengubah agama saya.”

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *