Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Internasional – Pasukan Pemerintah Suriah Bersiap untuk Membagi Ghouta Timur Menjadi Dua

Pasukan Suriah siap untuk menggulingkan pemerintah Ghouta yang dikuasai pemberontak. Kejadian ini saat dua orang pasukan yang maju dari perbatasan timur dengan pasukan di pinggiran barat kantong itu, seorang komandan militer pro-Damaskus mengatakan pada hari Kamis (8/3).

Langkah tersebut menempatkan zona tersebut secara efektif di bawah kendali pemerintah Suriah karena sisa wilayah berada dalam jangkauan senjata. Pemerintah, yang didukung oleh perang oleh Rusia dan Iran, berusaha menghancurkan daerah kantong pemberontak utama terakhir di dekat Damaskus dalam sebuah kampanye ganas yang menurut Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia mengatakan telah membunuh 898 warga sipil dalam 18 hari terakhir, termasuk 91 orang pada hari Rabu (7/3).

Kekalahan di Ghouta timur akan menandai kemunduran terburuk bagi pemberontak sejak oposisi diusir dari timur Aleppo pada akhir 2016 setelah kampanye pengepungan, pengeboman, serangan darat dan jatuhnya jalur keluar yang sama.

Komandan pro-Damaskus, yang berbicara dengan syarat anonim karena dia tidak berwenang untuk berbicara dengan media, membenarkan sebuah laporan oleh Observatorium Rabu (7/3) malam bahwa kantong tersebut telah diiris secara efektif menjadi dua. Namun Wael Alwan, juru bicara Failaq al-Rahman yang berbasis di Istanbul, salah satu kelompok pemberontak utama di Ghouta timur, membantah bahwa wilayah tersebut telah terbelah dua. “Tidak” katanya dalam pesan teks saat ditanya apakah laporannya benar.

Sebuah konvoi bantuan yang ditujukan untuk pergi ke Ghouta pada hari Kamis (8/3) ditunda, Komite Internasional Palang Merah (ICRC) dan PBB mengatakan. Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan 400.000 orang terjebak di kota-kota dan desa-desa di Ghouta timur. Mereka telah dikepung selama bertahun-tahun dan sudah kehabisan makanan dan obat-obatan sebelum melakukan penyerangan. Banyak warga sipil telah melarikan diri dari garis depan ke Douma, sebuah kota di daerah kantong.

Rusia, sekutu Presiden Bashar al-Assad yang paling kuat, telah menawarkan pemberontak yang aman keluar dengan keluarga dan senjata pribadi mereka. Proposal tersebut menggemakan kesepakatan sebelumnya dimana gerilyawan, dalam menghadapi kekalahan militer, diizinkan untuk menarik diri ke daerah-daerah yang dikuasai oposisi di sepanjang perbatasan Turki.

Kementerian pertahanan Rusia mengatakan pada hari Rabu (7/3) beberapa pemberontak ingin menerima usulan tersebut untuk dievakuasi. Sejauh ini pemberontak telah menolaknya di depan umum dan berjanji untuk terus berjuang.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *