Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Internasional – PBB Mengatakan Serangan Terhadap Imigran Bisa Menjadi Kejahatan Perang

Sebuah serangan yang menewaskan lebih dari 44 migran di pusat penahanan di luar ibukota Libya bisa menjadi kejahatan perang, kata seorang pejabat PBB.

Paling tidak 130 orang terluka dalam serangan itu, yang oleh pemerintah Libya dituding sebagai serangan udara oleh pasukan yang setia kepada panglima perang, Jenderal Khalifa Haftar.

Pasukan Jenderal Haftar menuduh pihak pemerintah menembaki pusat tersebut.

Sebagian besar yang mati diyakini adalah orang Afrika sub-Sahara yang berusaha mencapai Eropa dari Libya.

Ribuan migran ditahan di pusat-pusat penahanan yang dikelola pemerintah di Libya. Lokasi pusat serangan pada hari Selasa dan informasi bahwa itu menampung warga sipil telah diberikan kepada semua pihak dalam konflik Libya, Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia, Michelle Bachelet, mengatakan.

“Serangan ini mungkin, tergantung pada keadaan yang tepat, merupakan kejahatan perang,” katanya. Itu adalah kedua kalinya tempat penampungan dipukul, dia menambahkan.

Sekretaris Jenderal PBB António Guterres mengatakan dia “marah” oleh laporan itu dan menyerukan penyelidikan independen “untuk memastikan bahwa para pelakunya dibawa ke pengadilan”.

Pada Rabu malam, Dewan Keamanan PBB mengadakan pertemuan di balik pintu tertutup, tetapi tidak dapat menyetujui pernyataan yang mengecam serangan udara, setelah AS mengatakan perlu persetujuan dari Washington sebelum dapat menandatanganinya, lapor kantor berita AFP.

Tidak jelas mengapa persetujuan ini tidak datang, tetapi pertemuan Dewan Keamanan berakhir tanpa mengeluarkan pernyataan.

Libya telah dihancurkan oleh kekerasan dan perpecahan sejak penguasa lama Muammar Gaddafi digulingkan dan dibunuh pada tahun 2011.

Apa yang kita ketahui tentang serangan itu?

Seorang migran perumahan hanggar di Pusat Penahanan Tajoura, yang menampung 600 migran, dilaporkan terkena dampak langsung.

Perempuan dan anak-anak termasuk di antara korban, kata Guma El-Gamaty, anggota kelompok dialog politik yang didukung PBB, kepada BBC World Service.

Seorang pejabat di kementerian kesehatan Libya, Dokter Khalid Bin Attia, menggambarkan pembantaian untuk BBC setelah menghadiri tempat kejadian:

“Orang-orang ada di mana-mana, kamp dihancurkan, orang-orang menangis di sini, ada trauma psikologis, lampu terputus.

“Kami tidak bisa melihat daerah itu dengan sangat jelas, tetapi ketika ambulans datang, itu mengerikan, darah ada di mana-mana, nyali seseorang berkeping-keping.”

PBB mengeluarkan peringatan keras pada bulan Mei bahwa mereka yang tinggal di pusat Tajoura harus segera dipindahkan dari jalan yang berbahaya. “Risikonya tidak bisa diterima pada saat ini,” kata badan pengungsi PBB.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *