Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Internasional – Peluru Karet Digunakan untuk Menghalau Pengunjuk Rasa di Hong Kong Bagian 2

Lanjutan dari artikel sebelumnya mengenai peluru karet digunakan untuk menghalau pengunjuk rasa di Hong Kong.

Namun warga Tiongkok tidak sepenuhnya tidak menyadari apa yang terjadi di seberang perbatasan.

Beberapa orang daratan terlihat melakukan protes di Hong Kong selama akhir pekan, dan yang lain telah menunjukkan solidaritas mereka pada platform media sosial Wechat.

“Meskipun ini adalah pertarungan warga Hong Kong, cinta akan kebebasan dan martabat itu universal,” tulis seorang pengguna. “Aku salut dengan perjuangan dan usaha mereka. Aku hanya berharap kita tidak akan melihat tindakan keras berdarah.”

Hal ini memungkinkan permintaan ekstradisi dari pihak berwenang di Cina daratan, Taiwan dan Makau untuk tersangka yang dituduh melakukan tindak pidana seperti pembunuhan dan pemerkosaan. Permintaan kemudian akan diputuskan berdasarkan kasus per kasus.

Langkah itu dilakukan setelah seorang pria Hong Kong berusia 19 tahun diduga membunuh pacarnya yang berusia 20 tahun saat mereka berlibur di Taiwan bersama pada Februari tahun lalu.

Pria itu melarikan diri ke Hong Kong dan tidak dapat diekstradisi ke Taiwan karena keduanya tidak memiliki perjanjian ekstradisi.

Para pejabat Hong Kong mengatakan pengadilan di wilayah tersebut akan memiliki keputusan akhir mengenai apakah akan memberikan permintaan ekstradisi, dan tersangka yang dituduh melakukan kejahatan politik dan agama tidak akan diekstradisi.

Pemerintah juga telah berjanji untuk hanya menyerahkan buron untuk pelanggaran yang membawa hukuman maksimum setidaknya tujuh tahun.

Hong Kong telah menandatangani perjanjian ekstradisi dengan 20 negara, termasuk Inggris dan AS.

China telah menyatakan “dukungan kuat” untuk RUU itu tetapi banyak negara Barat telah mengkritiknya.

Berbagai kelompok telah berbicara menentang ekstradisi ke China dan ratusan petisi juga beredar.

Lebih dari 100 bisnis mengatakan mereka akan tutup untuk membiarkan staf mereka memprotes dan hampir 4.000 guru mengatakan mereka akan mogok.

Lobi bisnis yang kuat mengatakan mereka takut rencana itu akan merusak daya saing Hong Kong sebagai basis operasi.

Pada hari Minggu penyelenggara mengatakan lebih dari satu juta orang turun ke jalan menuntut pemerintah meninggalkan amandemen, meskipun polisi memperkirakan jumlah pemilih mencapai 240.000.

Pada 2014, puluhan ribu memprotes pembatasan siapa yang dapat mereka pilih sebagai kepala eksekutif.

Meskipun sebagian besar damai, protes gagal mencapai konsesi apa pun. Beberapa penyelenggara sejak itu telah dipenjara atas tuduhan gangguan publik .

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *