Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Internasional – Pembatasan Bantuan Myanmar ‘bisa Jadi Kejahatan Perang’

Pembatasan pemerintah pada bantuan keselamatkan untuk orang-orang yang terlantar di Myanmar utara dapat menjadi kejahatan perang, kelompok advokasi Fortify Rights mengatakan pada hari Kamis (30/8). Hal ini disampaikan ketika tekanan tumbuh untuk akuntabilitas atas pelanggaran hak asasi di negara tersebut.

Kelompok hak asasi manusia merilis laporan rinci tentang pembatasan bantuan hanya beberapa hari setelah para penyidik ​​yang diamanatkan oleh PBB mengatakan militer Myanmar melakukan pembunuhan massal dan pemerkosaan geng Muslim Rohingya di Negara Bagian Rakhine di barat negara dengan “niat genosida”. Myanmar menolak laporan yang mengatakan masyarakat internasional telah membuat “tuduhan palsu”.

Myanmar telah datang untuk mengkritik karena memblokir badan-badan bantuan dari bagian-bagian Rakhine yang dilanda konflik, dan juga menghadapi tuduhan memotong ribuan orang yang terlantar akibat pertempuran antara pasukan pemerintah dan gerilyawan etnis minoritas di Negara Bagian Kachin dan utara Negara Bagian Shan, keduanya di utara.

“Pemerintah Myanmar dengan sengaja mencabut bantuan kemanusiaan kepada warga sipil yang terlantar di Negara Bagian Kachin melanggar hukum domestik dan internasional, dan bisa menjadi kejahatan perang,” kata David Baulk, seorang spesialis hak asasi manusia Myanmar untuk Hak Fortify.

Hari Kamis (30/8), juru bicara pemerintah Zaw Htay mengatakan dia dalam pertemuan sehingga tidak dapat berkomentar. Juru bicara militer Mayor Jenderal Tun Tun Nyi tidak dapat segera dihubungi. Baulk mengatakan Dewan Keamanan PBB harus merujuk Myanmar ke Pengadilan Kriminal Internasional untuk menyelidiki.

Hak Fortify erat memonitor hak asasi manusia di Myanmar dan mengatakan itu dilakukan hampir 200 wawancara, sebagian besar di Negara Bagian Kachin, selama periode lima tahun untuk mencapai kesimpulannya. Para pejabat Myanmar di masa lalu membenarkan pembatasan mengatakan bantuan dialihkan oleh gerilya untuk mendukung pemberontakan mereka.

Lebih dari 100.000 orang mengungsi di wilayah pegunungan yang berbatasan dengan China dan India sejak 2011, ketika gencatan senjata antara pemerintah dan pemberontak Kachin macet. La Rip dari organisasi bantuan Kelompok Pembangunan Kachin mengatakan pada konferensi pers yang diselenggarakan oleh Fortify Rights di kota Yangon bahwa kelompok-kelompok bantuan seperti dia dipaksa untuk menghindari pembatasan pemerintah untuk mendapatkan bantuan kepada para pengungsi internal.

Fortify Rights mengatakan penelitiannya menunjukkan bahwa pada tahun hingga Juni, hanya 5 persen dari aplikasi pekerja bantuan untuk bepergian di daerah yang dikuasai pemerintah di utara diberikan. Para peneliti AS, yang juga mendokumentasikan pelanggaran Kachin dan negara bagian Shan di utara, merekomendasikan bahwa jenderal-jenderal papan atas diselidiki dan dituntut atas kejahatan perang.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *