Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Internasional – Pencari Suaka Asal Irak Dipenjara Seumur Hidup Karena Kasus Pembunuhan

Seorang pencari suaka Irak yang gagal telah dijatuhi hukuman penjara seumur hidup karena pemerkosaan dan pembunuhan seorang gadis Jerman berusia 14 tahun.

Ali Bashar, 22, telah mengakui di pengadilan di Wiesbaden bahwa dia mencekik Susanna Feldman pada 23 Mei 2018, tetapi mengklaim dia tidak tahu bagaimana itu terjadi.

Tubuhnya ditemukan dua minggu kemudian, setelah ia kembali ke Irak utara.

Pembunuhan itu memicu kemarahan di Jerman dan membuat Kanselir Angela Merkel menyerukan agar deportasi pencari suaka yang gagal di negara itu lebih cepat.

Bashar dijatuhi hukuman pada hari Rabu di tengah pengamanan ketat di pengadilan di Wiesbaden, kota tempat pembunuhan itu terjadi.

Karena kejahatannya dianggap oleh hakim sebagai tingkat keparahan yang luar biasa, ia tidak mungkin diberikan pembebasan bersyarat setelah 15 tahun.

Ibu Susanna, Diana, mengatakan bahwa “bagian dari masa depan saya dan hati saya menghilang” ketika putrinya meninggal.

“Saya telah menerima hukuman penjara seumur hidup, meskipun saya tidak bersalah. Saya tidak akan pernah mendapat kesempatan untuk mendapat grasi,” tulisnya dalam surat setebal enam halaman kepada Bashar menjelang putusan, surat kabar Jerman Bild melaporkan (dalam bahasa Jerman) .

Jaksa mengatakan Bashar telah memperkosa Susanna Feldman di daerah berhutan dekat jalur kereta api, lalu mencekiknya dari belakang ketika dia mengancam akan pergi ke polisi. Dia kemudian menggunakan telepon anak sekolah itu untuk mengirim pesan bahwa dia telah memutuskan untuk melakukan perjalanan ke Paris, kata mereka.

Apa yang dikatakan terdakwa

Bashar membantah memperkosa Susanna dan mengklaim bahwa mereka melakukan hubungan seksual konsensual.

Selama persidangan, ia menggambarkan melalui seorang penerjemah bagaimana keluarganya meninggalkan Irak pada tahun 2015.

Dia kemudian berbicara tentang waktunya di Jerman, dan bagaimana – walaupun mengkonsumsi alkohol sejak usia 12 – di sana dia pertama kali diperkenalkan dengan obat-obatan yang lebih keras.

Dia mengklaim bahwa dia telah bertemu Susanna melalui seorang kenalan bersama tiga bulan sebelum serangan itu dan menghabiskan waktu bersamanya, mendengarkan musik dan berjalan dengannya, bergandengan tangan. Dia belum tahu umurnya, katanya.

Berbicara tentang kejadian itu, Ali Bashar mengatakan kepada pengadilan: “Semuanya menjadi hitam di depan mataku, lalu semuanya terjadi. Aku tidak tahu bagaimana itu bisa terjadi.”

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *