Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Internasional – Pencari Suaka Berpegang Teguh Pada Harapan

Bahkan setelah ia diculik dan dirampok di luar kamp migran sementara di mana ia tidur selama dua minggu, Luis Osorto memutuskan satu-satunya kesempatan untuk suaka akhirnya di Amerika Serikat adalah tetap tinggal di sepanjang perbatasan tepat di dalam Meksiko .

Tetapi Honduras yang berusia 37 tahun itu membuat perjanjian dengan dirinya sendiri: tidak meninggalkan kantong tenda di ujung jembatan antara Matamoros dan Brownsville, Texas – bahkan untuk tidak membeli sebotol air atau untuk mengumpulkan transfer uang dari keluarganya kembali ke rumah.

Kamp yang sempit, di sebuah plasa berpagar di sebagian berbatasan dengan gedung-gedung administrasi hanya beberapa langkah dari Rio Grande, adalah rumah bagi sekitar 1.000 migran, banyak dari mereka dikirim kembali ke Meksiko untuk menunggu audiensi imigrasi AS di bawah kebijakan yang disebut Protokol Perlindungan Migran (MPP) ) dimulai tahun ini.

Setelah apa yang dikenal sebagai “penculikan cepat” bulan lalu oleh para pria yang menunggunya di luar sebuah toko di mana ia mengumpulkan transfer $ 100 dari kerabatnya, Osorto berjanji pada dirinya sendiri bahwa ia hanya akan meninggalkan kamp untuk menyeberangi jembatan ke Texas untuk tanggal pengadilan Desember dengan otoritas imigrasi AS.

“Saya hanya menunggu di sini dan memercayai orang lain … untuk mendapatkan saya 70 peso ($ 3,50) atau lebih ketika saya membutuhkannya,” katanya.

MPP, kadang-kadang disebut Tetap di Meksiko, adalah di antara berbagai kebijakan AS yang tumpang tindih yang bertujuan mengurangi klaim suaka.

Presiden Donald Trump, yang sikap garis kerasnya pada imigrasi adalah andalan kampanye 2016-nya, mengatakan lemahnya undang-undang suaka AS mendorong orang untuk muncul di perbatasan dengan anak-anak mereka.

Sebelum MPP, itu adalah praktik umum untuk melepaskan keluarga yang datang ke Amerika Serikat untuk menunggu sidang pengadilan AS – sesuatu yang Trump dan lainnya katakan memungkinkan banyak migran untuk menghilang ke negara itu untuk hidup secara ilegal. Namun, studi oleh kelompok bantuan hukum, seperti Urban Justice Center, telah menunjukkan bahwa sebagian besar pencari suaka muncul untuk audiensi mereka.

Lebih dari 51.000 orang, terutama dari Amerika Tengah, telah dikirim ke Meksiko sejak program MPP dimulai pada Januari, menurut Kepabeanan dan Perlindungan Perbatasan AS.

Tetapi laporan penculikan dan pemerasan telah meningkat sejak program diperluas ke Matamoros dan dekat Nuevo Laredo di negara bagian Tamaulipas yang dilanda kejahatan.

Human Rights First, sebuah kelompok hak asasi yang berbasis di AS, pada bulan Agustus mendokumentasikan 110 kasus-kasus pemerkosaan, penculikan, eksploitasi seksual dan kekerasan lainnya terhadap para pengungsi yang kembali ke MPP.

Di Matamoros, kekerasan dan pelecehan yang menargetkan para migran berarti banyak orang dalam program MPP menolak untuk pindah ke tempat berlindung di kota selama menunggu lama mereka untuk sidang pengadilan AS.

Sejak Juli, Matamoros telah menerima lebih dari 12.000 pencari suaka di bawah MPP, kata Enrique Maciel, dari Tamaulipas Institute for Migrants, sebuah lembaga negara.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *