Kabar Internasional – Pengasuh Asal Manhattan Mendapatkan Hukuman Penjara Karena Membunuh

Seorang pengasuh yang dihukum karena membunuh dua anak yang ditikamnya di apartemen mewah New York City mereka telah dijatuhi hukuman seumur hidup di penjara. Dalam menjatuhkan hukuman pada Yoselyn Ortega, 56, hakim menggambarkannya sebagai “kejahatan murni” sebelum menyerahkannya jangka maksimum.

Tubuh berdarah Lucia “Lulu” Krim, enam, dan kakaknya Leo, dua, ditemukan oleh ibu mereka di bak mandi di flat Manhattan pada 25 Oktober 2012. Ortega telah memohon kegilaan tetapi juri menolak pembelaannya.

Pada hari Senin, Ortega tampak terguncang ketika dia meminta maaf ketika berbicara di pengadilan. Berbicara dalam bahasa Spanyol melalui seorang penerjemah, dia mengatakan bahwa dia “menyesal atas semuanya”, menambahkan bahwa dia berharap “banyak pengampunan”.

Selama dua bulan persidangan di Mahkamah Agung di Manhattan, ibu dari korban Marina Krim mengatakan kepada pengadilan bagaimana dia pulang dengan anak ketiganya, Nessie yang berusia tiga tahun, setelah Ortega tidak muncul di kelas tari Lulu .

Dia menggambarkan bagaimana dia kemudian menyaksikan Ortega menikam dirinya sendiri di leher dalam upaya bunuh diri yang jelas. Ms Krim kemudian ditemukan oleh polisi yang menangis dan berteriak histeris, berpegangan pada anaknya yang masih hidup.

“Aku hanya ingin bangun dari mimpi buruk yang aku tahu ini bukan mimpi buruk. Itu nyata,” kata Ms Krim kepada para juri. “Ini seperti film horor total.”

Setelah dua hari pertimbangan, juri mendapati Ortega bersalah atas empat dakwaan: dua tuduhan pembunuhan tingkat pertama dan dua dakwaan pembunuhan tingkat dua. Jaksa penuntut mengatakan pengasuh anak itu tidak puas karena dia merasa dia terlalu banyak bekerja di keluarga di apartemen Upper West Side.

Ortega juga berjuang untuk membayar uang sekolah untuk putranya yang berusia 17 tahun, yang ia bawa ke AS dari Republik Dominika dan terdaftar di sekolah swasta.

Tim pembela nanny berpendapat dia menderita “penyakit mental kronis” dan secara mental tidak mampu bertanggung jawab atas tindakannya. Pengacaranya mengatakan dia telah berhalusinasi perintah dari iblis “untuk membunuh anak-anak dan dirinya sendiri”.

Kevin Krim, ayah anak-anak itu, sedang dalam perjalanan bisnis pada saat pembunuhan tahun 2012. Kedua orang tua meninggalkan ruang sidang sebelum hukuman diloloskan.

About The Author

Reply