Kabar Internasional – Penjara Altamira Brasil Kekurangan Petugas

Kondisi di sebuah penjara di Brasil di mana 57 tahanan tewas dalam pertempuran pada hari Senin telah digambarkan sebagai “mengerikan” dalam sebuah laporan resmi.

Dewan Keadilan Nasional mengatakan bahwa penjara Altamira di negara bagian Pará di timur laut mengandung lebih dari dua kali lipat jumlah tahanan yang dibangun.

Dikatakan juga bahwa tidak ada cukup penjaga untuk menjamin keselamatan tahanan.

Perkelahian mematikan tidak jarang terjadi di Brasil, yang memiliki populasi penjara terbesar ketiga di dunia.

Apa yang terjadi?

Kekerasan pecah pada pukul 07:00 waktu setempat (10:00 GMT) pada hari Senin ketika anggota geng kriminal ditempatkan di Blok A penjara, menyerbu sebuah lampiran di mana anggota geng saingan dikurung.

Enam belas narapidana dipenggal dalam perkelahian berikutnya. Banyak lagi yang mati karena sesak napas setelah para tahanan yang berkobar membakar sebuah sel.

Video yang diambil dari luar penjara menunjukkan asap mengepul dari gedung dan narapidana berjalan-jalan di atap rumah.

Para tahanan juga menyandera dua petugas penjara tetapi membebaskan mereka setelah negosiasi dengan polisi sipil dan militer.

Pertempuran itu berlangsung sekitar lima jam.

Laporan yang diterbitkan oleh Dewan Keadilan Nasional pada hari Senin – hari pertarungan maut terjadi – memberatkan, menggambarkan kondisi di Altamira sebagai “mengerikan”.

Dikatakan bahwa penjara, yang memiliki kapasitas 163, menahan 343 narapidana pria.

Itu juga menunjukkan bahwa Altamira hanya memiliki 33 penjaga, terlalu rendah untuk menjamin keamanan di dalam penjara, dan menyerukan agar jumlah mereka ditingkatkan.

Laporan itu menyimpulkan bahwa ada “kebutuhan mendesak untuk unit penjara baru” karena penjara Altamira sudah tua dan harus bergantung pada wadah untuk menampung para tahanan.

Media Brasil mengatakan bahwa penjara baru yang mulai dibangun pada tahun 2013 dan dimaksudkan untuk selesai pada tahun 2016 masih belum selesai, menempatkan ketegangan tambahan pada Altamira.

Setelah insiden mematikan Senin, pejabat penjara di Pará mengatakan penjara baru, yang akan dapat menampung 600 orang, akan selesai pada akhir 2019.

Para pejabat negara Pará mengatakan bahwa para tahanan yang memulai perkelahian maut itu adalah anggota geng kriminal yang dikenal sebagai Comando Classe (CCA), yang mereka katakan adalah salah satu dari lebih dari selusin geng yang berafiliasi dengan First Capital Command (PCC), yang diyakini sebagai Geng narkoba terbesar dan terkuat Brasil.

Sasaran mereka adalah anggota Comando Vermelho (Komando Merah).

Comando Vermelho yang berbasis di Rio de Janeiro dan PCC yang berbasis di São Paulo telah berperang sejak 2016 ketika mereka mengakhiri hubungan kerja yang gelisah setelah PCC bergerak untuk menyusup ke rute penyelundupan narkoba yang dikendalikan oleh Comando Vermelho.

Perseteruan telah menyebar ke penjara-penjara di seluruh negeri tempat anggota geng lawan ditahan.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *