Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Internasional – Perang di Yaman Menjadi Neraka Bagi Anak-Anak

Di bangsal malnutrisi di sebuah rumah sakit di ibukota Yaman Sanaa, dokter menimbang balita dengan tulang rusuk yang menonjol dan anggota badan rangka.

Dua puluh anak, sebagian besar di bawah usia dua tahun, dirawat di bangsal di Rumah Sakit Sab’een adalah di antara ratusan ribu anak yang menderita kekurangan gizi parah di negara miskin yang telah dilanda perang lebih dari tiga tahun.

“Konflik telah membuat Yaman menjadi neraka yang hidup bagi anak-anaknya,” kata Meritxell Relano, Perwakilan UNICEF di Yaman, kepada Reuters.

Dia mengatakan lebih dari 11 juta anak-anak, atau sekitar 80 persen dari penduduk negara itu di bawah usia 18 tahun, menghadapi ancaman kekurangan makanan, penyakit, pemindahan dan kurangnya akses akut ke layanan sosial dasar.

“Diperkirakan 1,8 juta anak-anak kekurangan gizi di negara ini. Hampir 400.000 dari mereka mengalami kekurangan gizi akut dan mereka berjuang untuk hidup mereka setiap hari.”

Sebuah koalisi negara-negara Arab Muslim Sunni, yang dipimpin oleh Arab Saudi dan Uni Emirat Arab, campur tangan dalam perang Yaman pada tahun 2015 melawan Houthi yang berhaluan Iran setelah mereka mendorong pemerintah yang diakui secara internasional keluar dari ibukota Sanaa.

Perang telah melepaskan krisis kemanusiaan paling mendesak di dunia di negara berpenduduk 28 juta orang, di mana 8,4 juta orang diyakini berada di ambang kelaparan dan 22 juta orang bergantung pada bantuan.

Koalisi telah memberlakukan langkah-langkah ketat pada impor ke Yaman untuk mencegah Huthi dari penyelundupan senjata tetapi pemeriksaan telah memperlambat arus barang-barang komersial dan bantuan penting ke negara itu.

Arab Saudi dan UAE mengatakan mereka menyediakan dana dan pasokan untuk mendukung upaya bantuan di Yaman. Kaum Houthi menyalahkan koalisi untuk mencekik impor ke dalam negeri.

Di rumah sakit Sab’een balita di popok berbaring terbungkus selimut dengan selang yang dimasukkan ke hidung anak. Anak yang lain menangis sambil diturunkan telanjang ke skala untuk ditimbang.

Keluarga anak-anak menolak berbicara kepada media.

“Situasi keluarga tanpa pekerjaan, tanpa penghasilan dan di tengah perang, adalah bencana besar,” kata Relano.

Dia mengatakan UNICEF telah menyediakan lebih dari 244.000 anak-anak yang kekurangan gizi di bawah usia lima tahun dengan pengobatan terapeutik sejak awal 2018, di samping perawatan mikronutrien kepada lebih dari 317.000 anak balita.

“Biaya manusia dan dampak kemanusiaan dari konflik ini tidak dapat dibenarkan,” kata koordinator kemanusiaan PBB Lise Grande dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis.

“Pihak-pihak dalam konflik berkewajiban untuk melakukan segala hal yang mungkin untuk melindungi warga sipil dan infrastruktur sipil dan memastikan orang-orang memiliki akses ke bantuan yang mereka berhak dan butuhkan untuk bertahan hidup.”

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *