Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Internasional – Pertempuran Terjadi di Tripoli, Bandara Menjadi Target Pemboman Bagian 2

Lanjutan dari artikel sebelumnya mengenai pertempuran yang terjadi di Tripolo, di mana satu-satunya bandara menjadi target pemboman.

Utusan PBB Ghassan Salame bertemu Serraj di kantornya di Tripoli pada hari Senin untuk membahas “titik kritis dan sulit ini”, kata misi badan dunia Libya itu.

Kekerasan telah membahayakan rencana PBB untuk konferensi 14-16 April untuk merencanakan pemilihan dan mengakhiri anarki yang telah berlaku sejak penggulingan Gaddafi yang didukung Barat delapan tahun lalu.

Badan pengungsi PBB itu menyatakan cemas tentang ribuan yang terperangkap dalam tembak-menembak dan pusat-pusat penahanan di zona konflik dalam “situasi kemanusiaan yang memburuk dengan cepat”.

Serta Perserikatan Bangsa-Bangsa, Uni Eropa, Amerika Serikat dan blok G7 semuanya mendesak gencatan senjata, penghentian kemajuan Haftar dan kembali ke negosiasi.

Haftar menyebut dirinya sebagai musuh ekstremisme tetapi dipandang oleh lawan sebagai diktator baru dalam cetakan Gaddafi, yang pemerintahannya selama empat dekade menyaksikan penyiksaan, penghilangan dan pembunuhan.

LNA mengatakan memiliki 85.000 orang, tetapi ini termasuk tentara yang dibayar oleh pemerintah pusat yang ingin diwariskan. Kekuatan elitnya, Saiqa (Petir), berjumlah sekitar 3.500, sementara putra-putra Haftar juga memiliki pasukan yang lengkap, kata sumber LNA.

Analis mengatakan Haftar telah meningkatkan barisannya dengan pejuang dan suku Salafi serta warga Chad dan Sudan dari perbatasan selatan, klaim dibubarkan oleh LNA.

Sejak pemberontak yang didukung NATO menggulingkan Gaddafi, Libya telah menjadi titik transit bagi ratusan ribu migran yang melakukan perjalanan melintasi Sahara dengan harapan mencapai Eropa di seberang lautan.

Negara Islam melakukan beberapa serangan besar-besaran di Tripoli tahun lalu, tetapi kelompok gerilyawan itu sebagian besar telah mundur ke padang pasir Libya selatan sejak kehilangan bekas bentengnya di Sirte pada akhir 2016.

Prancis, yang memiliki hubungan dekat dengan Haftar, mengatakan tidak ada peringatan sebelumnya tentang dorongannya untuk Tripoli, kata satu sumber diplomatik.

Prancis menjalin hubungan dekat dengan Haftar di bawah pemerintahan Sosialis Francois Hollande dan menteri pertahanannya Jean-Yves Le Drian.

Ketika Presiden Emmanuel Macron menunjuk Le Drian sebagai menteri luar negerinya, Paris menggandakan dukungannya kepada Haftar, sejalan dengan Mesir dan Uni Emirat Arab, yang melihatnya sebagai benteng pertahanan terhadap kaum Islamis dan telah mendukungnya secara militer, menurut laporan PBB.

Sikap Prancis telah menciptakan ketegangan dengan Italia, yang telah mencari peran utama untuk mengakhiri kekacauan di bekas koloninya yang telah bermain di tangan para militan dan penyelundup.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *