Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Internasional – Polilsi Myanmar Menembakkan Peluru Karet Untuk Membubarkan Protes Etnis Minoritas

Polisi Myanmar menembakkan peluru karet, gas air mata dan meriam air pada hari Selasa untuk membubarkan protes atas patung pahlawan kemerdekaan Jenderal Aung San yang ditentang oleh anggota etnis minoritas Karen, kata polisi dan seorang pemimpin protes.

Penyelenggara mengatakan sedikitnya 3.000 orang telah berkumpul pada hari libur Hari Persatuan di Loikaw, ibukota negara bagian Kayah yang bergunung-gunung di pegunungan itu, yang juga dikenal sebagai Karenni, meskipun ditolak izin untuk demonstrasi.

“Kami tidak keberatan dengan patung jenderal itu sendiri – kami menuntut untuk melaksanakan janjinya terlebih dahulu,” Khun Thomas, seorang pemimpin Pasukan Pemuda Negara Karen, mengatakan pada protes itu, disiarkan langsung di Facebook (NASDAQ: FB ) menggunakan smartphone.

“Kami akan melanjutkan protes kami.”

Ayah dari pemimpin Myanmar Aung San Suu Kyi, Aung San adalah arsitek pakta 12 Februari 1947 di antara beberapa kelompok etnis yang ditandai dengan hari libur tahunan, tetapi yang, kata minoritas, tidak pernah terwujud setelah pembunuhannya tahun itu.

Pada saat mengambil alih kekuasaan pada tahun 2016, setelah beberapa dekade pemerintah yang dipimpin militer, Suu Kyi menetapkan prioritas utamanya sebagai mengamankan perdamaian dengan kelompok-kelompok bersenjata etnis, tetapi kemajuan yang lambat dan meningkatnya ketidakpuasan dengan partainya di daerah minoritas menimbulkan tantangan bagi pemilihan yang ditetapkan untuk tahun depan.

Peserta dalam protes Selasa, yang terbesar dalam serangkaian yang dimulai di negara bagian itu pada pertengahan 2018 setelah para pejabat mengumumkan rencana untuk memasang patung itu, menuntut pejabat tinggi dan menteri keuangannya mengundurkan diri karena gagal bernegosiasi dengan mereka.

Lebih dari 10 orang menderita luka ringan dalam upaya polisi untuk menyebarkan protes, kata Khun Thomas kepada Reuters melalui telepon. Gambar yang diposting di media sosial menunjukkan luka melingkar pada wajah dan torsi pria muda yang mengenakan pakaian tradisional.

Taktik polisi itu dimaksudkan hanya untuk mengintimidasi pengunjuk rasa dengan suara berisik, kata kepala polisi Win Htay.

“Situasinya stabil sekarang,” tambahnya. “Anak-anak hanya menunjukkan pendapat mereka.”

Bulan ini pembukaan patung Loikaw, yang menggambarkan sang jenderal dengan emas di atas seekor kuda, telah menghidupkan kembali tren protes, di mana total 54 orang telah didakwa sejak tahun lalu dengan perakitan, penghasutan dan pencemaran nama baik yang melanggar hukum.

Di Facebook, aktivis pemuda mengatakan mereka merencanakan protes terpisah di ibukota komersial Yangon pada hari Selasa untuk menunjukkan dukungan kepada demonstran Loikaw.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *