Kabar Internasional – Polisi Kongo Bunuh Demonstran yang Dipimpin Gereja Melawan Kabila

Pasukan keamanan di ibukota Republik Demokratik Kongo, Kinshasa, menembak mati seorang pemrotes anti-pemerintah dan melukai dua lainnya. Mereka yang telah berkumpul untuk melakukan aksi demonstrasi yang dipimpin gereja melawan pemerintahan Presiden Joseph Kabila pada hari Minggu (25/2).

Para pengunjung gereja Katolik dan evangelis di seluruh Kongo telah diperintahkan untuk turun ke jalan setelah kebaktian Minggu (25/2). Namun pasukan keamanan bersenjata mengelilingi gereja-gereja utama di Kinshasa dan memblokir jalan, mereka bertugas mencegah dimulainya banyak demonstrasi. Kematian dan luka-luka terjadi di lokasi yang berbeda di Kinshasa, namun semua korban dibawa ke Rumah Sakit St. Joseph di Kinshasa, dimana mereka diwawancarai oleh seorang reporter Reuters.

Sejak 2001, Kabila meneken kesepakatan pada Desember 2016 dengan blok oposisi utama untuk bertahan setelah mandat terpilihnya berakhir pada kondisi pemilihan dipegang pada akhir tahun 2017. Otoritas pemerintah merindukan tenggat waktu tersebut dan pemungutan suara sekarang dijadwalkan untuk bulan Desember ini. Namun, pejabat pemilu telah mengisyaratkan bahwa pemilihan mungkin tidak akan mungkin terjadi karena kendala keuangan dan logistik.

“Rakyat kita tidak lagi percaya pada kemauan politik para pemimpin kita saat ini untuk memastikan transisi kekuasaan yang damai,” salah satu kelompok pengorganisasi utama menulis dalam sebuah pernyataan menjelang pawai tersebut.

Kelompok-kelompok gereja telah menjadi kekuatan utama melawan Kabila karena partai oposisi politik telah tertatih-tatih dalam pertempuran atau telah melihat pemimpin mereka dipaksa untuk diasingkan. Seperti demonstrasi pawai sebelumnya, internet, data mobile dan pesan telepon semuanya diputar di Kongo pada hari Minggu (25/2) dini hari.

Pasukan keamanan membunuh sekitar selusin warga sipil selama dua demonstrasi sebelumnya dalam dua bulan terakhir yang diselenggarakan oleh aktivis Katolik dalam tindakan keras yang memicu kekhawatiran bahwa Kongo dapat kembali ke perang pada pergantian abad di mana jutaan orang meninggal. Komisioner polisi Kinshasa Jenderal Sylvano Kasongo telah mengumumkan tujuan “zero death” selama review polisi pada hari Sabtu (24/2).

“Ini populasi kita, bangsawan kita yang kita lindungi. Saya mengatakan kepada polisi agar tidak menembaki penduduk, yang merupakan penduduk sipil yang tidak bersenjata, “katanya.

About The Author

Reply