Kabar Internasional – Presiden AS Bertemu dengan Kaisar Naruhito

Presiden AS Donald Trump telah menjadi pemimpin asing pertama yang bertemu dengan Kaisar Jepang Naruhito.

Trump, yang saat ini dalam kunjungan kenegaraan empat hari ke Jepang, disambut oleh kaisar dan Permaisuri Masako di Istana Kekaisaran di Tokyo.

Pemimpin AS itu mengatakan sebelum pertemuan bahwa itu adalah “kehormatan besar”.

Kaisar Naruhito naik tahta sebelumnya pada Mei setelah ayahnya Akihito mengundurkan diri – turun tahta pertama oleh seorang kaisar Jepang selama berabad-abad.

“Sudah lebih dari 200 tahun sejak hal seperti ini terjadi,” kata Trump tentang turun tahta pada hari Minggu. “Jadi, merupakan kehormatan besar bisa mewakili Amerika Serikat.”

Trump dan Ibu Negara Melania Trump disambut oleh penjaga kehormatan Jepang dan orang banyak mengibarkan bendera AS dan Jepang sebagai bagian dari upacara penyambutan resmi pada hari Senin.

Presiden AS dikatakan telah memberi sedikit hormat kepada kaisar dan permaisuri sebelum memasuki istana, menurut kawat berita Reuters.

Mr Trump dan Mrs Trump akan kembali ke Istana Kekaisaran nanti malam untuk jamuan makan malam.

Trump dan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe juga bertemu pada hari Senin di Istana Akasaka – sebuah wisma tamu negara – di mana mereka membahas perdagangan dan hubungan dengan Korea Utara.

Hubungan dengan AS sangat strategis dan penting bagi Jepang, dan negara-negara saat ini bekerja pada perjanjian perdagangan bilateral.

Namun Trump mengatakan bahwa “banyak” dari kesepakatan itu akan menunggu sampai Abe menghadapi pemilihan untuk majelis tinggi parlemen Jepang, yang diperkirakan akan berlangsung pada Juli.

Trump mengatakan pada awal pembicaraan pada hari Senin bahwa “perdagangan bijaksana … kami akan mengumumkan beberapa hal pada bulan Agustus yang akan sangat baik untuk kedua negara”.

Pemimpin AS itu juga merujuk kegiatan nuklir Korea Utara baru-baru ini menjelang pertemuan Senin malam dengan keluarga warga Jepang yang diculik oleh Korea Utara beberapa dekade lalu, untuk melatih mata-mata Korea Utara dalam bahasa dan kebiasaan Jepang.

Masalah yang sudah berlangsung puluhan tahun adalah bab yang menyakitkan dalam hubungan antara Pyongyang dan Tokyo.

Korea Utara telah mengakui menculik 13 warga Jepang pada tahun 1970-an dan 80-an, dan mengembalikan lima ke Jepang pada tahun 2002. Korea Utara mempertahankan sisanya mati – sesuatu yang tidak dipercaya oleh Jepang.

Trump mengatakan tentang Korea Utara bahwa dia masih percaya bahwa “banyak hal baik akan datang … saya mungkin benar, saya mungkin salah, tapi saya merasakannya.”

Dia juga menyebutkan hubungan AS dengan Iran, mencatat bahwa Abe dekat dengan pemimpin Iran.

“Saya percaya bahwa Iran ingin berbicara dan jika mereka ingin berbicara, kami juga ingin berbicara,” lapor AFP. “Tidak ada yang ingin melihat hal-hal buruk terjadi, terutama aku.”

Trump baru-baru ini mengumumkan bahwa AS akan mengirim 1.500 tentara ke Timur Tengah ketika ketegangan meningkat antara AS dan Iran.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *