Kabar internasional – Presiden Eritrea Bersuka Ria saat Hubungan Bilateral Kembali Terjalin dengan Ethiopia

Presiden Eritrea Isaias Afwerki mengatakan, Sabtu (14/7), sejarah sedang dibuat ketika ia memulai kunjungan pertamanya ke Ethiopia dalam lebih dari dua dekade terakhir. Hal ini terjadi beberapa hari setelah kedua tetangga menyatakan mengakhiri “keadaan perang” mereka.

Tiba selama tiga hari pertemuan, Isaias disambut hangat di bandara oleh Perdana Menteri Ethiopia Abiy Ahmed, dan ribuan jalan utama yang berbaris di Addis Ababa, Bole Road, menampilkan kaos oblong yang dihiasi gambar kedua pemimpin. Kunjungan itu dilakukan hanya beberapa hari setelah Abiy mengunjungi Eritrea dan menandatangani perjanjian dengan Isaias untuk melanjutkan hubungan, sebuah langkah yang mengakhiri kebuntuan militer selama 20 tahun setelah perang perbatasan.

“Kata-kata tidak bisa mengungkapkan sukacita yang kita rasakan sekarang. Sejarah sedang dibuat saat kita bicara, ”kata Isaias saat makan siang yang diselenggarakan oleh Abiy.

“Kehidupan telah mati tetapi kita beruntung untuk mengamati hari ini … Kami adalah satu orang – siapa pun yang lupa bahwa kami tidak memahami situasi kami.”

Abiy memperkenalkan Isaias kepada tamu yang menghadiri makan siang sebagai “tamu yang terhormat dan terlewatkan”. Eritrea secara resmi memisahkan diri dari Ethiopia pada tahun 1993 setelah perjuangan panjang untuk kemerdekaan, tetapi keduanya pergi ke perang pada tahun 1998 atas sengketa perbatasan. Meskipun perjanjian damai ditandatangani dua tahun kemudian, Ethiopia menolak untuk menerapkannya, dan mengatakan pihaknya ingin lebih banyak pembicaraan.

Rekonsiliasi antara Ethiopia dan Eritrea dapat mengubah politik dan keamanan di wilayah Tanduk Afrika yang bergejolak, yang ratusan ribu orang muda telah melarikan diri untuk mencari keamanan dan peluang di Eropa. Selama makan siang, Abiy mempresentasikan Yesaya dengan cincin emas, sementara seorang pelukis menyerahkan Isaias potret raksasa pemimpin Eritrea.

Juru bicara pemerintah Ethiopia mengatakan Isaias dan delegasinya akan mengunjungi sebuah taman industri di kota Hawassa, Ethiopia selatan, Sabtu (14/7) malam. Isaias juga akan memberikan pidato di Addis Ababa pada hari Minggu (15/7).

Eritrea dan Ethiopia sejauh ini telah menyetujui untuk membuka kedutaan, mengembangkan pelabuhan dan memulai kembali penerbangan. Eritrea akan membuka kembali kedutaannya di Addis Ababa pada Senin (16/7) untuk pertama kalinya sejak 1998.

Menteri Informasi Eritrea Yemane Meskel mengatakan di Twitter Isaias didampingi oleh beberapa menteri dan pejabat pemerintah senior lainnya. Abiy, yang juga berusaha membawa stabilitas ke sebuah negara yang telah dirusak oleh protes sejak tahun 2015, selamat dari serangan granat bulan lalu.

About The Author

Reply