Kabar Internasional – Protes Kembali Terjadi Setelah Bentrokan Mematikan

Protes segar terhadap Israel diperkirakan di wilayah Palestina, sehari setelah pasukan Israel menewaskan 55 orang di Jalur Gaza. Selasa menandai ulang tahun ke-70 dari apa yang disebut orang Palestina sebagai Nakba , atau Bencana, yang melihat ribuan orang melarikan diri di tengah-tengah terciptanya Israel pada tahun 1948.

Ketegangan akan tinggi di Gaza di mana orang-orang yang tewas pada hari Senin akan dimakamkan. Kekerasan terjadi ketika AS menyelesaikan langkah kedutaannya ke Yerusalem dari Tel Aviv, membuat orang Palestina marah.

Mereka mengklaim Jerusalem Timur sebagai ibu kota negara Palestina di masa depan dan melihat langkah AS sebagai dukungan Israel atas seluruh kota – yang dianggap Israel sebagai ibu kota yang tak terpisahkan.

Para pejabat Palestina mengatakan bahwa, juga mereka yang tewas, sekitar 2.700 orang terluka dalam kekerasan hari Senin – yang mereka kutuk sebagai pembantaian. Itu adalah hari paling mematikan di Gaza sejak perang 2014.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan militernya bertindak membela diri terhadap para penguasa Islam Gaza, Hamas, yang katanya ingin menghancurkan Israel.

Warga Palestina berdemonstrasi pada Senin karena mereka telah selama enam minggu sebagai bagian dari protes, diatur oleh Hamas, yang disebut “Great March of Return”.

Namun, unjukrasa Senin – dan yang direncanakan untuk Selasa – adalah puncaknya ketika mereka menandai ulang tahun penciptaan Israel pada tahun 1948 dan mengenang ratusan ribu orang Palestina yang kemudian meninggalkan rumah mereka atau mengungsi dalam perang yang terjadi sesudahnya.

Senin juga bertepatan dengan upacara pengabdian untuk kedutaan AS.

Israel mengatakan sekitar 40.000 warga Palestina telah mengambil bagian dalam “kerusuhan kekerasan” di 13 lokasi di sepanjang pagar keamanan Jalur Gaza.

Orang-orang Palestina melemparkan batu dan alat pembakar, sementara militer Israel menggunakan gas air mata dan api dari penembak jitu. Mr Netanyahu membela militernya, mengatakan: “Setiap negara memiliki kewajiban untuk mempertahankan perbatasannya.

“Organisasi teroris Hamas menyatakan niatnya untuk menghancurkan Israel dan mengirim ribuan orang untuk melanggar pagar perbatasan untuk mencapai tujuan ini. Kami akan terus bertindak dengan tekad untuk melindungi kedaulatan dan warga negara kami.”

Seorang juru bicara Pasukan Pertahanan Israel (IDF) mengatakan tentara telah menembaki mereka yang terlibat dalam “aktivitas teroris dan bukan pada demonstran, yang dibubarkan dengan cara biasa seperti gas air mata dan sesuai dengan aturan”.

About The Author

Reply