Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Internasional – Protes Undang-Undang Terbaru Membuat Hong Kong Merana

Pihak berwenang telah menutup beberapa kantor pemerintah di distrik keuangan Hong Kong setelah kekerasan terburuk yang dialami kota ini dalam beberapa dekade.

Pada Kamis pagi kerumunan massa telah menyebar di sekitar markas besar pemerintah – tempat polisi dan pemrotes melakukan pertempuran pada hari Rabu.

Para pengunjuk rasa marah tentang rencana untuk memungkinkan ekstradisi ke daratan Cina.

Meskipun ditentang secara luas, pemerintah belum mundur.

Namun, Dewan Legislatif Hong Kong (LegCo) menunda pembacaan kedua RUU ekstradisi yang kontroversial dan tidak jelas kapan akan terjadi.

Pembacaan kedua, atau perdebatan tentang RUU ekstradisi pada awalnya dijadwalkan untuk hari Rabu.

Dalam upaya untuk mencegah anggota parlemen dari berpartisipasi dalam debat, para aktivis di puluhan ribu memblokade jalan-jalan utama di sekitar kantor pusat pemerintah di Hong Kong pusat. Polisi juga keluar dengan kerusuhan.

Belakangan, ketegangan semakin memuncak ketika para pemrotes mencoba menyerbu gedung-gedung utama pemerintah menuntut agar RUU itu dihapuskan.

Polisi merespons dengan menembakkan gas air mata dan peluru karet untuk memblokir mereka dan membuat mereka bubar. Setelah beberapa jam kekacauan, kerumunan akhirnya menghilang semalam.

Kelompok HAM Human Rights Watch menuduh polisi menggunakan “kekuatan berlebihan” terhadap para pengunjuk rasa.

Tujuh puluh dua orang berusia antara 15 dan 66 terluka dalam kekerasan, termasuk dua pria yang berada dalam kondisi kritis dan sekitar 21 petugas polisi, sembilan di antaranya dibawa ke rumah sakit.

Dua pengunjuk rasa kini telah ditangkap karena melakukan kerusuhan, menurut situs berita SCMP.

Seorang reporter SCMP mengatakan mereka ditahan ketika mencoba melakukan pemeriksaan di rumah sakit. Mereka dilaporkan telah mengungkapkan kepada petugas medis bahwa luka-luka mereka adalah akibat dari protes.

Tidak jelas apakah mereka laki-laki yang sama yang digambarkan kritis.

Seorang administrator grup Telegram juga telah ditangkap karena konspirasi melakukan gangguan publik, lapor kantor berita setempat.

Ivan Ip dikatakan sebagai administrator obrolan grup di Telegram – yang telah digunakan sebagai salah satu saluran komunikasi utama oleh pengunjuk rasa – yang memiliki 30.000 anggota.

Laporan mengatakan dia dituduh berkomplot dengan orang lain untuk mendakwa gedung LegCo dan memblokir jalan tetangga lainnya.

Setelah kekerasan pada hari Rabu, pemimpin Hong Kong Carrie Lam, dalam pidatonya yang berlinang air mata, menyebut protes itu “kerusuhan terorganisir”, dan menolak tuduhan bahwa ia telah “menjual” Hong Kong.

Hanya segelintir pengunjuk rasa yang tetap berada di distrik pusat bisnis di kota itu pada Kamis pagi, meskipun beberapa jalan dan pusat perbelanjaan di pusat kota masih ditutup, kata penyiar lokal RTHK.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *