Kabar Internasional – Ratko Mladic Dihukum atas Kejahatan Perang dan Genosida

Mantan panglima Serbia Bosnia Ratko Mladic, yang dijuluki ‘tukang daging Bosnia’, telah dijatuhi hukuman penjara seumur hidup. Setelah dihukum karena tuduhan genosida, kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan.

Lebih dari 20 tahun setelah pembantaian Srebrenica, Mladic dinyatakan bersalah di pengadilan pidana internasional yang didukung Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk bekas Yugoslavia (ICTY) di Den Haag dengan 10 pelanggaran yang melibatkan genosida, pembunuhan dan penganiayaan terhadap penduduk sipil.

Saat memasuki ruang sidang, Mladic memberikan senyuman dan jempol yang lebar ke kamera – isyarat yang membuat marah keluarga korban. Ketidakpercayaannya beralih ke detasemen saat penghakiman dimulai: Mladic bermain dengan jari-jarinya dan mengangguk sesekali, tampak awalnya rileks.

Putusan tersebut terganggu selama lebih dari setengah jam saat dia meminta hakim untuk istirahat ke kamar mandi. Setelah kembali, pengacara pembela meminta agar proses persidangan dihentikan atau dipersingkat karena tekanan darah tinggi. Hakim menolak permintaan tersebut. Mladic lalu berdiri sambil berteriak “ini semua adalah kebohongan” dan “Aku akan bercinta dengan ibumu”. Dia dipindahkan secara paksa dari ruang sidang. Putusan tersebut dibacakan saat dia tidak hadir.

Mladic, yang saat ini berusia 74 tahun, adalah kepala staf pasukan Serbia Bosnia dari tahun 1992 sampai 1996, selama perang sipil yang ganas dan pembersihan etnis yang diikuti oleh perpecahan negara Yugoslavia.

Pelarian satu kali dari pengadilan internasional menghadapi 11 tuduhan, dua genosida, lima kejahatan terhadap kemanusiaan dan empat pelanggaran hukum atau kejahatan perang. Dia dibebaskan dari satu hitungan genosida, namun dinyatakan bersalah atas semua tuduhan lainnya. Penghitungan terpisah terkait operasi “pembersihan etnis” di Bosnia, mengecam dan menembaki serangan terhadap warga sipil yang terkepung di Sarajevo, pembantaian pria dan anak laki-laki Muslim di Srebrenica dan membawa sandera personil PBB untuk mencegah serangan udara NATO.

Pengadilan di Den Haag, yang memakan waktu 530 hari selama lebih dari empat tahun, bisa dibilang merupakan kasus kejahatan perang yang paling signifikan di Eropa sejak pengadilan Nuremberg, sebagian karena skala kekejaman yang terjadi. Hampir 600 orang memberikan bukti untuk penuntutan dan pembelaan, termasuk korban konflik.

Menyampaikan vonis, hakim Alphons Orie mengatakan kejahatan Mladic berada di antara yang paling kejam yang diketahui manusia dan termasuk genosida dan pemusnahan.

About The Author

Reply