Kabar Internasional – Rusia Memperingatkan Eskalasi Berbahaya Atas Suriah

Rusia telah memperingatkan AS bahwa melancarkan serangan udara sebagai tanggapan atas dugaan serangan kimia di Suriah dapat memicu perang antara kedua negara. “Prioritas segera adalah untuk menghindari bahaya perang,” kata duta besar PBB untuk PBB Vassily Nebenzia pada hari Kamis.

Dia menuduh Washington menempatkan perdamaian internasional dalam bahaya dan mengatakan situasinya “sangat berbahaya”. Kekuatan Barat dianggap mempersiapkan serangan tetapi Rusia, sekutu Suriah, menentang tindakan tersebut.

“Kami tidak dapat mengesampingkan kemungkinan apa pun, sayangnya,” kata Nebenzia kepada wartawan setelah pertemuan pribadi Dewan Keamanan PBB di New York.

Dia mengatakan ada peningkatan “bahaya eskalasi” karena kehadiran militer Rusia di Suriah. Tokoh-tokoh senior Rusia, termasuk kepala militer, telah memperingatkan bahwa rudal AS akan ditembak jatuh dan lokasi peluncuran mereka ditargetkan jika personel Rusia terancam.

Nebenzia juga menyerukan Dewan Keamanan PBB untuk bertemu lagi pada hari Jumat untuk membahas kemungkinan tindakan militer Barat. Gedung Putih mengatakan pihaknya terus menilai intelijen dan berbicara dengan sekutunya tentang bagaimana menanggapi.

Sementara itu, Organisasi Pelarangan Senjata Kimia (OPCW) mengatakan para ahli bepergian ke Suriah dan akan memulai penyelidikan pada hari Sabtu. Aktivis oposisi, petugas penyelamat dan petugas medis mengatakan puluhan orang tewas dalam serangan bahan kimia yang dicurigai di kota Douma yang dikuasai pemberontak, Sabtu.

Pemerintahan Presiden Bashar al-Assad – yang menerima dukungan militer dari Rusia – menyangkal keterlibatan apa pun dan mengatakan laporan tentang serangan kimia “dibuat”.

Tapi Pusat Dokumentasi Pelanggaran (VDC), yang mencatat dugaan pelanggaran hukum internasional di Suriah, mengatakan mayat ditemukan dengan berbusa, sianosis, dan luka bakar kornea.

Pada hari Kamis, pejabat AS dikutip mengatakan bahwa sampel dari korban telah diuji positif untuk klorin dan agen saraf.

Demikian pula, Presiden Prancis Emmanuel Macron mengatakan dia memiliki “bukti” bahwa pemerintah Suriah telah menyerang Douma dengan senjata kimia, tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Di Inggris, menteri kabinet sepakat bahwa “sangat mungkin” rezim Assad bertanggung jawab atas dugaan serangan dan mengatakan penggunaan senjata kimia tidak boleh “tidak tertandingi”. Selama panggilan telepon pada hari Kamis, Perdana Menteri Inggris Theresa May dan Presiden AS Donald Trump menyetujui perlunya mencegah penggunaan senjata kimia di Suriah.

Mereka setuju untuk “tetap bekerja erat” mengenai masalah ini, kantor Nyonya May mengatakan dalam sebuah pernyataan.

About The Author

Reply