Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Internasional – RUU Ekstradisi Hong Kong Telah Dihentikan

Pemimpin Hong Kong Carrie Lam mengatakan RUU kontroversial yang akan memungkinkan ekstradisi ke daratan Cina “sudah mati”.

Pada konferensi pers pada hari Selasa, Ms Lam mengatakan pekerjaan pemerintah pada RUU itu telah “gagal total”.

Tetapi dia berhenti mengatakan itu telah sepenuhnya ditarik, dan pemrotes telah bersumpah untuk melanjutkan aksi massa.

RUU itu memicu kerusuhan berminggu-minggu di kota dan pemerintah telah menangguhkannya tanpa batas waktu.

“Tetapi masih ada keraguan tentang ketulusan pemerintah atau kekhawatiran apakah pemerintah akan memulai kembali proses di Dewan Legislatif,” kata Ms Lam kepada wartawan.

“Jadi saya tegaskan di sini, tidak ada rencana seperti itu. Tagihannya sudah mati.”

Dia sebelumnya mengatakan RUU “akan mati” pada tahun 2020 ketika masa legislatif saat ini berakhir.

Para pemimpin protes telah bereaksi dengan marah terhadap upaya terbaru Lam untuk menenangkan mereka.

Bonnie Leung dari Front Hak Asasi Manusia Sipil, yang telah mengorganisir demonstrasi, mengatakan protes lebih lanjut akan diadakan sampai pemerintah Hong Kong memenuhi lima tuntutan utama. Ini termasuk penarikan penuh RUU dan menjatuhkan dakwaan terhadap mereka yang ditahan selama protes baru-baru ini.

Pernyataan Carrie Lam tentu terdengar empatik, terutama dalam bahasa Inggris. “Tagihannya sudah mati” tidak meninggalkan banyak ruang untuk kebawelan. Tetapi dia telah menghentikan permintaan para pemrotes yang sebenarnya – bahwa RUU ekstradisi yang dicabut secara luas segera ditarik.

Sebaliknya dia berkomitmen untuk membiarkan RUU itu tetap dalam limbo sampai sesi legislatif saat ini berakhir – dan kemudian akan mati secara default.

Tujuannya tampak jelas. Protes jalanan yang besar di Hong Kong sekarang telah berlangsung selama sebulan. Pada hari Minggu lebih dari 100.000 orang turun ke jalan lagi. Bahkan para pemimpin partai politik pro-Beijing sudah mulai mempertanyakan kesesuaian pemerintahan Lam, dan ketidakmampuan tanggapannya.

Jadi Ms Lam lagi-lagi terpaksa mundur, dan mengakui bahwa upaya pemerintahnya untuk meloloskan RUU ekstradisi telah “gagal total”. Pertanyaannya sekarang adalah apakah akan cukup.

“RUU itu sudah mati adalah deskripsi politik dan itu bukan bahasa legislatif,” kata anggota parlemen dari Partai Sipil Alvin Yeung kepada BBC, menambahkan bahwa RUU itu secara teknis masih dalam proses pembacaan kedua.

“Kami tidak tahu mengapa kepala eksekutif menolak untuk mengadopsi kata penarikan,” tambahnya.

Salah satu tokoh utama gerakan protes, aktivis mahasiswa Joshua Wong, menegaskan kembali tuntutan agar RUU “ditarik secara resmi” dan menuduh Ms Lam menggunakan permainan kata-kata untuk “berbohong kepada orang-orang Hong Kong”.

Para kritikus undang-undang itu berpendapat bahwa hal itu akan merusak independensi peradilan wilayah itu dan dapat digunakan untuk menargetkan orang-orang yang berbicara menentang pemerintah China.

Hong Kong, bekas koloni Inggris, adalah bagian dari Cina tetapi dijalankan di bawah pengaturan “satu negara, dua sistem” yang menjamin tingkat otonomi.

Ini memiliki peradilan sendiri dan sistem hukum yang terpisah dari Cina daratan.

Demonstrasi berlanjut bahkan setelah pemerintah menangguhkan RUU yang diusulkan pada pertengahan Juni, dengan beberapa protes berubah menjadi kekerasan.

Pada 1 Juli, para pengunjuk rasa memaksa masuk ke kamar pusat parlemen Hong Kong setelah pengepungan selama berjam-jam.

Banyak demonstran juga menyerukan agar Ms Lam mundur.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *