Kabar Internasional – Sanksi Atas Sudan Akan Segera Dicabut Setelah Melakukan Pembicaraan dengan AS

Perdana Menteri Sudan mengatakan pada hari Jumat bahwa ia telah mengadakan pembicaraan bermanfaat dengan para pejabat AS saat berada di PBB minggu ini, dan menyatakan harapan Khartoum dapat mencapai kesepakatan untuk dikeluarkan dari daftar terorisme yang disponsori negara Washington “segera. “

Abdalla Hamdok, seorang ekonom, diangkat pada Agustus sebagai pemimpin pemerintahan transisi, berjanji untuk menstabilkan negara dan memperbaiki ekonomi yang terpukul oleh sanksi AS bertahun-tahun dan kesalahan manajemen pemerintah selama 30 tahun pemerintahan Omar al-Bashir.

Tetapi Sudan sejauh ini tidak dapat memanfaatkan dukungan Dana Moneter Internasional dan Bank Dunia karena Amerika Serikat masih mendaftarkan negara itu sebagai sponsor terorisme negara.

“Datang ke Majelis Umum (Perserikatan Bangsa-Bangsa) memberi kami peluang besar untuk bertemu banyak pemimpin dalam pemerintahan Amerika,” kata Hamdok kepada wartawan setelah acara tingkat tinggi untuk menggalang dukungan bagi negaranya pada pertemuan tahunan para pemimpin dunia.

“Kami melakukan diskusi yang sangat berguna tentang masalah terorisme yang disponsori negara. Kami berharap saat kami melangkah maju, kami akan dapat segera menyimpulkan kesepakatan yang akan memungkinkan Sudan dihapuskan.”

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres menyatakan dukungannya pada acara Sudan, yang diadakan di sela-sela Majelis Umum, atas upaya Hamdok. Dia menyerukan penghapusan segera “penunjukan Sudan sebagai negara yang mendukung teroris dan mencabut semua sanksi ekonomi dan memobilisasi dukungan keuangan besar-besaran untuk pembangunan untuk membuat keuntungan politik saat ini tahan lama.”

Kekurangan roti, bahan bakar dan obat-obatan ditambah dengan kenaikan harga yang lumayan memicu protes yang menyebabkan penggulingan penguasa lama Bashir pada bulan April.

Tetapi pemerintah transisi akan membutuhkan dukungan AS untuk mengatasi masalah utang dan menarik investasi. Ini akan meluncurkan rencana penyelamatan ekonomi sembilan bulan pada Oktober yang bertujuan untuk mengekang inflasi yang merajalela sambil memastikan pasokan barang-barang pokok. Mereka juga meminta Bank Dunia untuk $ 2 miliar.

“Sudan baru yang menegakkan pemerintahan dan demokrasi bukanlah ancaman bagi negara mana pun di dunia,” kata Hamdok.

Seorang pejabat senior AS mengatakan pada Agustus bahwa Washington akan menguji komitmen pemerintah transisi baru Sudan terhadap hak asasi manusia, kebebasan berbicara dan akses kemanusiaan sebelum negara itu setuju untuk mengeluarkan negara itu dari daftar negara yang menjadi sponsor terorisme.

Departemen Luar Negeri AS tidak segera tersedia untuk memberikan komentar pada hari Jumat.

Sudan ditunjuk sebagai sponsor negara terorisme pada tahun 1993 di bawah Presiden AS saat itu Bill Clinton, memotongnya dari pasar keuangan dan mencekik ekonominya, atas tuduhan bahwa pemerintah Islam Bashir mendukung terorisme, terutama serangan di Kenya dan Tanzania.

Washington mencabut embargo perdagangan 20 tahun terhadap Sudan pada 2017 dan sedang dalam proses diskusi untuk menghapusnya dari daftar AS ketika militer masuk pada 11 April untuk menggulingkan Bashir.

Pemerintahan Trump menunda pembicaraan tentang normalisasi hubungan dengan Sudan dan menuntut agar militer menyerahkan kekuasaan kepada pemerintah sipil.

Seorang diplomat senior Eropa mengatakan pemerintah AS menganggap bahwa pemerintah baru harus memikul tanggung jawab pemerintah sebelumnya.

“Saya kira Amerika belum siap. Mereka masih berpikir bahwa hari ini Sudan harus membayar kejahatan Sudan kemarin ketika menyangkut kasus-kasus hukum di luar sana terkait dengan serangan teroris di Nairobi atau Dar es Salaam,” kata diplomat itu. , Yang berbicara dengan syarat anonimitas.

“Sangat sulit bagi Sudan, jadi kuncinya adalah menemukan formula untuk menyelesaikan ini,” kata diplomat itu. “Jika kita bisa membuka kunci itu, maka itu akan membuka pintu untuk seluruh proses (transisi).”

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *