Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Internasional – Seorang Pria Bulgarian Ditangkat Terkait Kasus Pembuhuhan Jurnalis

Seorang pria Bulgaria telah ditahan di Jerman karena dicurigai melakukan pemerkosaan dan pembunuhan wartawan televisi Viktoria Marinova, kata jaksa kepala Bulgaria.

Pihak berwenang di Bulgaria mengatakan surat perintah penangkapan dikeluarkan untuk pria berusia 21 tahun itu, yang akan dikenakan biaya absenia dengan perkosaan dan pembunuhan.

Mayat Marinova, 30, yang melaporkan penyelidikan dugaan korupsi yang melibatkan dana Uni Eropa, ditemukan di kota perbatasan Ruse, di Danube, pada akhir pekan. Dia menghilang setelah pergi untuk berlari di tepi sungai pada hari Sabtu.

Jaksa agung Bulgaria, Sotir Tsatsarov, mengkonfirmasi penangkapan seorang pria, yang kantornya bernama Severin Krasimirov, seorang warga negara Bulgaria.

Menteri dalam negeri negara itu, Mladen Marinov, mengatakan ada bukti fisik untuk menghubungkan Krasimirov dengan pembunuhan itu. Krasimirov, penduduk Ruse, memiliki catatan kriminal untuk pencurian logam bekas, katanya. Menteri mengatakan para peneliti telah berbicara kepada keluarga dan teman-teman wartawan dan menambahkan: “Tidak ada hubungan yang jelas dengan pekerjaannya.”

Marinova adalah wartawan ketiga yang dibunuh di negara Uni Eropa dalam waktu satu tahun. Kematian telah membuka kembali perdebatan tentang bahaya pelaporan, serta ancaman khusus yang dihadapi oleh jurnalis perempuan.

Pihak berwenang mengatakan mereka sedang menyelidiki semua kemungkinan, tetapi mengatakan mereka berhati-hati tentang menghubungkan pembunuhan itu dengan jurnalisme Marinova.

Pada Selasa sore, polisi Bulgaria mengumumkan seorang warga negara Rumania telah ditahan, tetapi kemudian mengatakan tidak ada hubungan yang jelas dengan kasus ini dan dia akan dibebaskan.

Kemudian, media Bulgaria melaporkan bahwa seorang pria telah ditangkap di Jerman dan mengatakan pernyataan dari pejabat tingkat tinggi diharapkan pada hari Rabu.

Marinova bekerja untuk TVN, saluran regional kecil yang berbasis di Ruse, dan terlibat dalam pertunjukan baru yang disebut Detektor. Episode pertama, yang juga ternyata menjadi yang terakhir, menampilkan wawancara dengan dua wartawan investigasi yang bekerja pada penyelidikan korupsi ke penyalahgunaan dana Uni Eropa, yang dipimpin oleh outlet investigasi Bivol Bulgaria.

Bulgaria menduduki peringkat 111 dari 180 negara dalam indeks kebebasan pers pers Reporters Without Borders tahun ini, lebih rendah daripada negara anggota Uni Eropa lainnya dan lebih rendah dari negara lain di Balkan barat, beberapa di antaranya adalah kandidat untuk keanggotaan UE.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *