Kabar Internasional – Serangan Taliban Tewaskan Lebih dari 100 Personil Keamanan di Afghanistan

Taliban menewaskan lebih dari 100 anggota pasukan keamanan Afghanistan di dalam kompleks militer di provinsi Maidan Wardak tengah, Senin, seorang pejabat senior pertahanan mengatakan.

“Kami mendapat informasi bahwa 126 orang telah tewas dalam ledakan di dalam pusat pelatihan militer, delapan komando khusus termasuk di antara yang tewas,” kata seorang pejabat senior di kementerian pertahanan di Kabul, yang berbicara dengan syarat anonim.

Pejabat itu mengatakan serangan itu dimulai pada Senin pagi ketika para penyerang menabrak mobil dengan bahan peledak penuh melalui titik pemeriksaan militer dan meledakkan kendaraan di dalam kampus pusat pelatihan pasukan Direktorat Keamanan Nasional (NDS) di Maidan Shahr, ibukota Maidan Wardak propinsi.

Dua pria bersenjata memasuki kampus tepat setelah ledakan dan menembaki banyak tentara Afghanistan sebelum ditembak mati selama bentrokan.

Para pejabat kementerian pertahanan mengatakan bahwa Taliban telah menggunakan kendaraan Humvee buatan AS yang ditangkap dari pasukan Afghanistan sebagai bom mobil untuk menghancurkan benteng militer.

Sumber kedua yang berada di provinsi Maidan Wardak mengatakan lebih dari 100 anggota Direktorat Keamanan Nasional (NDS) tewas dalam serangan kompleks itu.

“Saya telah menghubungi pejabat NDS di provinsi itu dan mereka mengatakan kepada saya bahwa lebih dari 100 anggota NDS terbunuh dalam ledakan besar,” kata mantan pejabat provinsi itu.

Sharif Hotak, seorang anggota dewan provinsi di Maidan Wardak mengatakan dia melihat mayat 35 pasukan Afghanistan di rumah sakit.

“Banyak lagi yang tewas. Beberapa mayat diangkut ke kota Kabul dan banyak yang terluka dipindahkan ke rumah sakit di Kabul,” kata Hotak, seraya menambahkan bahwa “pemerintah menyembunyikan jumlah korban yang akurat untuk mencegah penurunan lebih lanjut dalam semangat pasukan Afghanistan. “

“Ledakan itu sangat kuat. Seluruh bangunan telah runtuh,” katanya.

Pejabat pemerintah di Maidan Wardak dan Kabul menolak berkomentar ketika ditanya apakah mereka mengaburkan korban tewas.

Dua pejabat senior di kementerian dalam negeri mengatakan jumlah korban persis tidak diungkapkan untuk mencegah kerusuhan di dalam angkatan bersenjata.

“Saya telah diberitahu untuk tidak membuat angka kematian publik. Sangat frustasi untuk menyembunyikan fakta,” kata seorang pejabat senior kementerian dalam negeri di Kabul.

Seorang pejabat senior NDS di Kabul mengatakan setidaknya 50 orang tewas atau terluka dalam serangan kompleks itu.

Abdurrahman Mangal, juru bicara gubernur provinsi di Maidan Wardak mengatakan 12 orang tewas dan 12 lainnya luka-luka ketika bom mobil meledak di dekat unit pasukan khusus Afghanistan.

Kantor Presiden Ashraf Ghani dalam sebuah pernyataan mengatakan “musuh negara” telah melakukan serangan terhadap personel NDS di Maidan Shahr. “Mereka membunuh dan melukai sejumlah putra kami yang terkasih dan jujur.”

Dalam beberapa tahun terakhir, pemerintah Afghanistan telah berhenti mengeluarkan angka-angka korban yang terperinci. Tahun lalu Ghani mengatakan 28.000 perwira polisi dan tentara Afghanistan telah terbunuh sejak 2015, melanggar penindasan yang sudah lama pada data korban.

Gerilyawan Taliban mengaku bertanggung jawab atas serangan itu. Zabiullah Mujahid, juru bicara kelompok garis keras Islam mengatakan mereka telah membunuh 190 orang dalam serangan kompleks itu.

Pekan lalu, para pejuang Taliban meledakkan sebuah bom mobil di luar kompleks yang sangat kuat menewaskan sedikitnya lima orang dan melukai lebih dari 110 warga Afghanistan dan ekspatriat di ibukota, Kabul.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *