Kabar Internasional – Serangan Udara Berlanjut di GhoutaSaat Konvoi Bantuan Masuk

Sebuah konvoi bantuan darurat melintasi garis depan ke daerah kantong pemberontak yang terkepung di Ghouta timur pada hari Jumat (9/3), kata pejabat Palang Merah. Namun serangan udara berlanjut di daerah tersebut setelah terdiam semalam.

Dalam waktu kurang dari dua minggu, tentara Suriah telah merebut kembali hampir semua lahan pertanian di Ghouta timur yang ditutupi tembakan tanpa henti dan serangan udara yang tak henti-hentinya, sehingga hanya menyapu kota-kota yang padat – sekitar setengah wilayah – masih di bawah kendali pemberontak.

Serangan tersebut telah menewaskan lebih dari 1.000 orang, badan amal medis Medecins Sans Frontieres (MSF) mengatakan pada hari Kamis. Monitor perang, Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia, pada hari Jumat memberikan korban tewas 931 warga sipil dalam kampanye tersebut. Bagi penduduk sipil Ghouta di timur, terjebak di tempat penampungan bawah tanah namun kehilangan makanan dan air, ada dilema konstan – apakah akan mencari persediaan atau tinggal di dalam rumah.

“Orang-orang berharap setelah pemboman tersebut menurun dan pergi ke jalanan. Tapi serangan udara mulai lagi, dan masih ada orang-orang yang berada di bawah reruntuhan sehingga kami tidak dapat keluar, “kata Moayad, seorang pria di kota Saqba.

Damaskus dan Moskow memiliki keduanya mengatakan bahwa penyerangan tersebut diperlukan untuk menghentikan pemberontakan pemberontak di ibukota terdekat Damaskus dan mengakhiri peraturan gerilyawan Islam atas warga sipil di Ghouta timur. Namun, kepala hak asasi manusia Israel Zeid Ra’ad al-Hussein mengatakan, dalam komentar yang dikritik oleh pemerintah Suriah, bahwa serangannya “secara hukum, dan secara moral, tidak berkelanjutan”.

Komite Internasional Palang Merah mengatakan konvoi bantuan melewati garis depan dan menuju ke kota terbesar di daerah itu, Douma. Observatorium tersebut mengatakan bahwa tidak ada serangan udara di kota-kota Ghouta timur semalam untuk pertama kalinya sejak serangan darat pemerintah dimulai sekitar 10 hari yang lalu, dan hanya terjadi bentrokan sesekali di garis depan. Namun, segera setelah konvoi 13 truk membawa paket makanan menyeberang ke Ghouta timur, Observatorium dan seorang saksi di Douma mengatakan bahwa serangan udara telah dilanjutkan.

About The Author

Reply