Kabar Internasional – Situasi Politik & Keamanan yang Memburuk Menyapa Kedatangan Mattis di Afghanistan

Menteri Pertahanan AS Jim Mattis tiba di Kabul pada hari Jumat (7/9) untuk bertemu dengan komandan baru pasukan NATO di Afghanistan dan membahas kemajuan pembicaraan dengan Taliban. Meskipun memburuknya keamanan dan kekacauan di dalam pemerintah Afghanistan.

Amerika Serikat adalah tahun ke dalam upaya terbaru untuk meningkatkan tekanan terhadap Taliban dengan meningkatkan serangan udara dan mengirim ribuan pasukan lagi untuk melatih dan memberi saran pasukan Afghanistan, tetapi upaya itu belum membuat Afghanistan lebih aman dan stabil. Perang 17 tahun adalah konflik terpanjang di Amerika. Mattis didampingi oleh Ketua Gabungan Kepala Staf Jenderal Marinir Joseph Dunford.

Jendral Angkatan Darat AS, Scott Miller, mengambil alih komando pasukan NATO di Afghanistan pada hari Minggu (2/9), tiba ketika Washington menghadapi pertanyaan yang berkembang mengenai strategi untuk memaksa Taliban mengadakan pembicaraan guna mengakhiri konflik yang menggilas. Berbicara dengan wartawan pekan ini, Mattis mengatakan dia berharap tentang pembicaraan damai dengan Taliban.

“Saat ini, kami memiliki lebih banyak indikasi bahwa rekonsiliasi tidak lagi hanya berkilau di luar sana, tidak lagi hanya fatamorgana,” kata Mattis.

“Sekarang ada beberapa kerangka kerja, ada beberapa jalur komunikasi yang terbuka,” tambah Mattis.

Selama musim panas, seorang pejabat tinggi Departemen Luar Negeri AS bertemu dengan pejabat Taliban di Qatar untuk mencoba meletakkan dasar bagi perundingan perdamaian yang lebih luas. Pemerintah AS telah menunjuk ke arah Taliban yang menerima gencatan senjata sementara pada bulan Juni, sebagai tanda mengapa pembicaraan harus dilihat dengan harapan.

“Pekerjaan terpenting yang harus dilakukan adalah memulai proses politik dan rekonsiliasi,” kata Dunford kepada wartawan yang bepergian bersamanya.

“Apa yang kami coba lakukan di dimensi militer adalah meyakinkan Taliban bahwa mereka tidak dapat menang di medan perang dan bahwa mereka harus terlibat dalam proses perdamaian.”

Secara pribadi, namun pejabat dan pakar AS lebih berhati-hati. Seorang pejabat AS, yang berbicara tentang kondisi anonimitas, mengatakan tidak jelas seberapa besar pengaruh para pejabat Taliban di Doha, Qatar, atas kepemimpinan kelompok tersebut.

“Saya pikir bahwa AS dan Afghanistan mungkin telah melebih-lebihkan kabar baik di Afghanistan,” Michael Kugelman, dengan pemikir Wilson Center di Washington.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *