Kabar Internasional – Suriah Peringatkan Intervensi Asing dalam Konstitusi

Suriah mengatakan pada hari Senin bahwa kerja komite konstitusional baru harus bebas dari intervensi asing, menunjukkan Damaskus tetap bersikeras bahwa langkah yang ditunggu-tunggu dalam proses perdamaian yang macet harus menghormati kedaulatannya.

Suriah menggarisbawahi posisi yang telah lama dipegangnya ketika Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengumumkan di New York bahwa kesepakatan telah dicapai dalam komposisi komite. Guterres menambahkan bahwa badan itu akan diadakan dalam beberapa minggu mendatang.

Para pejabat PBB mengatakan pembentukan komite konstitusional adalah kunci untuk reformasi politik dan pemilihan baru dimaksudkan untuk menyatukan Suriah dan mengakhiri perang yang telah menewaskan ratusan ribu dan menggusur sekitar setengah dari populasi 22 juta sebelum perang.

Sebuah kongres yang diadakan oleh Rusia, sekutu utama Presiden Bashar al-Assad, tahun lalu menugaskan utusan PBB untuk Suriah dengan membentuk sebuah komite untuk merancang konstitusi baru, setelah banyak putaran pembicaraan untuk mengakhiri perang gagal.

Menteri Luar Negeri Suriah Walid al-Moualem mengatakan setelah bertemu Pedersen di Damaskus pada hari Senin bahwa mereka telah membahas perlunya bekerja pada mekanisme yang jelas untuk operasi dan peran komite konstitusi jauh dari “intervensi asing”, kantor berita negara Suriah SANA melaporkan .

Tidak segera jelas dari laporan SANA apakah Moualem bereaksi terhadap pengumuman oleh Guterres.

Pedersen dalam beberapa bulan terakhir telah meningkatkan upaya untuk memberikan sentuhan terakhir pada pembentukan komite.

Dia telah mengadakan pembicaraan di Moskow dan ibu kota Barat, berkonsultasi dengan pejabat Iran dan Turki, dan bertemu dengan kepala perunding oposisi Suriah Nasr Hariri awal bulan ini. Dia mengatakan akan menuju ke New York untuk memberi pengarahan kepada Dewan Keamanan tentang upayanya.

“Hari ini saya telah menyelesaikan putaran lain dari diskusi yang sangat sukses … kami membahas semua masalah luar biasa terkait dengan komite konstitusi,” kata Pedersen kepada wartawan setelah bertemu Moualem.

Ketidaksetujuan telah berfokus pada nama-nama yang akan dimasukkan dalam komite dan pada lingkup pekerjaan: Damaskus telah berusaha untuk mengubah konstitusi saat ini, sementara oposisi telah menuntut penyusunan yang baru dari awal.

Para diplomat mengatakan kecuali Moskow mengambil langkah dengan paksa, tekanan pada Assad untuk menyetujui proses politik yang akan mencakup oposisi yang didukung Barat akan berkurang.

Assad telah mencetak keuntungan militer yang luas dengan bantuan Rusia dan Iran yang memungkinkannya memulihkan sebagian besar negara dari pemberontak dan militan Negara Islam.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *