Kabar Internasional – Tentara Brasil Ambil Alih Keamanan Rio de Janeiro

Pemerintah Brasil telah menunjuk seorang jenderal militer untuk mengawasi keamanan di negara bagian Rio de Janeiro. Sebagai tanggapan atas meningkatnya kekerasan geng di wilayah tersebut.

Presiden Michel Temer membandingkan kekerasan dengan “kanker” dan mengatakan bahwa penjahat terorganisir telah menguasai kontrol negara. Gubernur Rio mengeluarkan seruan untuk meminta bantuan setelah perayaan karnaval tahunan dirusak oleh kekerasan.

Tentara akan mengawasi polisi dan dinas keamanan lainnya. Mengawasi operasi akan menjadi Jenderal Walter Souza Braga Netto, kepala Komando Militer Timur. Dia secara luas dipuji karena perannya dalam mengkoordinasikan keamanan untuk Olimpiade Rio 2016.

Menandatangani keputusan tersebut, Mr Termer mengatakan bahwa dia melakukan “tindakan ekstrem” karena keadaan menuntutnya.

“Pemerintah akan memberikan jawaban tegas dan tegas, mengambil semua tindakan yang diperlukan untuk memberantas kejahatan terorganisir,” katanya.

Ada adegan kacau saat karnaval Rio yang terkenal, dengan pertarungan senjata dan penjarahan. Tiga petugas polisi tewas dalam bentrokan kekerasan. Buletin berita TV nasional juga menyiarkan cuplikan geng yang mengelilinginya dan merampok turis.

Dengan situasi keamanan yang tampaknya tidak terkendali, gubernur negara bagian Luiz Fernando Pezao mengajukan permohonan kepada pemerintah nasional yang mengatakan bahwa intervensi militer adalah satu-satunya cara untuk mengatasi gerombolan bersenjata berat.

Dia meminta maaf kepada orang-orang yang terkena dampak bencana, dengan mengatakan: “Kami belum siap, ada kesalahan pada hari-hari pertama dan kami memperkuat patroli.”

Anggaran kepolisian Rio telah dipangkas dalam beberapa tahun terakhir karena krisis keuangan. Ada kritik bahwa polisi bahkan tidak punya uang untuk membayar bensin di mobil patroli mereka. Keuangan di negara bagian Rio telah dilanda resesi nasional dan kemerosotan harga minyak, serta tingginya tingkat korupsi.

Angka dari pemerintah negara bagian Rio menunjukkan peningkatan 8 % dalam pembunuhan tahun lalu lebih dari 2016 dan lonjakan 26 % sejak 2015.

Tertegun, mati rasa, shock atau dalam penyangkalan. Tinggal di Rio membawa perasaan campur aduk seperti hari ini. Hidup berlanjut seperti biasa di kota dan penduduk berusaha untuk menjalani hidup mereka secara normal.

Ada “tidak ada yang terjadi” – sampai ada yang tidak. Dan semakin banyak lagi kekerasan yang terjadi, peluru liar yang membunuh anak-anak di favelas, tembak-menembak yang menutup jalan raya dan perampokan massal menghancurkan kesenangan bagi beberapa penduduk dan turis di tengah perayaan Karnaval.

About The Author

Reply