Kabar Internasional – Tentara Pembelot Korut Memiliki Cacing Parasit di dalam Perutnya

Cacing parasit telah ditemukan pada seorang tentara Korea Utara yang mengalami luka kritis saat membelot ke Korea Selatan. Menyoroti masalah nutrisi dan kebersihan yang menurut pengamatnya telah melanda negara yang terisolasi selama beberapa dekade.

Puluhan parasit berwarna daging, yang berukuran 27 cm (11 inci), ditemukan di saluran pencernaan pria tersebut selama operasi penyelamatan jiwa, menurut ahli bedah timbal, Lee Cook-jong.

“Dalam karir saya selama 20 tahun sebagai ahli bedah, saya hanya melihat hal seperti ini di buku teks,” kata Lee. Parasit, bersama dengan biji jagung di perutnya, muncul untuk mengkonfirmasi apa yang banyak ahli dan pembelot katakan tentang situasi makanan dan kebersihan bagi banyak orang Korea Utara.

Prof Choi Min-ho dari universitas kedokteran Universitas Nasional Seoul mengatakan: “Meskipun kita tidak memiliki angka solid yang menunjukkan kondisi kesehatan Korea Utara , para ahli medis berasumsi bahwa masalah infeksi parasit dan masalah kesehatan yang serius telah terjadi di negara ini.

“Kondisi pria ini tidak mengejutkan sama sekali mengingat masalah kebersihan dan parasit di Utara.”

Prajurit tersebut diterbangkan ke rumah sakit dengan helikopter pada hari Senin (13/11) setelah melarikan diri ke Korea Selatan di bawah tembakan dari tentara Korea Utara.

Dia dipercaya menjadi sersan staf angkatan darat berusia pertengahan 20-an yang ditempatkan di Area Keamanan Bersama di desa gencatan senjata Panmunjom, kata Kim Byung-kee dari partai Demokrat yang berkuasa di Korea Selatan. Korea Utara belum berkomentar mengenai pembelotan tersebut.

Sementara isi perut pembelot tidak selalu mencerminkan populasi yang lebih luas, statusnya sebagai tentara dengan tugas elit menunjukkan bahwa setidaknya dia akan mendapat gizi sama rata-rata orang Korea Utara.

Rumah sakit yang merawatnya mengatakan bahwa dia telah ditembak di bagian pantatnya, ketiak, punggung, bahu dan lutut, dan luka lainnya.

Cacing parasit juga umum terjadi di Korea Selatan antara 40 dan 50 tahun yang lalu, kata Lee, namun hilang saat kondisi ekonomi membaik. Prevalensi lanjutan mereka di Korea Utara dapat dikaitkan dengan penggunaan kotoran manusia sebagai pupuk, yang sering disebut sebagai tanah malam.

About The Author

Reply