Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Internasional – Tiga Wanita yang Bisa Menjadi Mimpi Buruk Bagi Modi Bagian 1

Tiga politisi wanita berpengaruh, masing-masing dari bagian masyarakat India yang sangat berbeda, dapat menimbulkan ancaman besar terhadap peluang Perdana Menteri Narendra Modi memenangkan masa jabatan kedua dalam pemilihan umum yang akan diadakan bulan Mei.

Priyanka Gandhi Vadra, bagian dari dinasti Nehru-Gandhi yang telah memerintah India untuk sebagian besar waktu sejak kemerdekaannya dari Inggris pada tahun 1947, bergabung dengan perjuangan pada bulan Januari, ketika partai Kongres oposisi menjadikannya wajah di negara yang paling padat penduduknya di negara itu. , Uttar Pradesh.

Dua politisi perempuan senior lainnya – menteri penghasut api negara bagian Bengal Barat, Mamata Banerjee, dan Mayawati, mantan menteri utama Uttar Pradesh – juga berencana untuk menggulingkan koalisi Aliansi Nasional Demokratik (NDA) berkuasa Modi dengan membentuk kelompok oposisi besar, meskipun ada belum ada kesepakatan yang tegas di antara mereka.

“Oposisi memiliki pemimpin perempuan yang lebih kuat daripada NDA, dan oleh karena itu mereka akan dapat membawa keyakinan dengan pemilih secara umum, dan dengan pemilih perempuan, khususnya,” kata Yashwant Sinha, 81, seorang mantan menteri keuangan yang mundur dari nasionalis Hindu Modi Bharatiya Janata Party (BJP), yang mendominasi NDA, tahun lalu.

“Mereka harus sangat khawatir, terutama setelah kekalahan di tiga negara bagian utama Hindu,” katanya, merujuk pada kerugian BJP dalam pemilihan negara bagian baru-baru ini.

Masuknya Priyanka – dia biasanya disebut dengan hanya nama depannya – ke dalam pergolakan politik menarik reaksi memukau dari banyak media India.

Ada foto-foto pendukung yang gembira menari, banyak pembicaraan tentang kemiripan 47 tahun dengan neneknya, mantan Perdana Menteri Indira Gandhi, dan komentar tentang hadiahnya sebagai pembicara yang dapat terhubung dengan pemilih. Itu berbeda dengan kakaknya, pemimpin Kongres Rahul Gandhi, yang di masa lalu telah dikritik karena kurang memiliki sentuhan umum.

Dua wanita lain terlihat mengancam cengkeraman Modi pada kekuasaan memiliki pengalaman lebih banyak daripada Priyanka, dan keduanya dapat dilihat sebagai calon perdana menteri potensial dalam pemerintahan koalisi.

Mayawati, seorang mantan guru berusia 63 tahun yang hanya menggunakan satu nama, bulan lalu membentuk aliansi antara Partai Bahujan Samaj (BSP) – yang terutama mewakili kasta terendah Hindu, Dalit – dan musuh yang dulu pahit, Samajwadi Partai yang cenderung mendapat dukungan dari kasta rendah lain dan Muslim.

Lalu ada Banerjee yang berusia 64 tahun, yang dua kali menjadi menteri perkeretaapian di pemerintahan federal. Bulan lalu, Banerjee – yang membangun partai All India Trinamool Congress (AITC) setelah meninggalkan Kongres pada 1997 – mengorganisir unjuk rasa anti-BJP di Kolkata yang menarik ratusan ribu.

Rekan-rekan partai dari tiga pemimpin perempuan mengatakan mereka tidak tersedia untuk dimintai komentar.

Yang pasti, Modi tetap, untuk saat ini, pemimpin paling populer di negeri ini, jajak pendapat menunjukkan.

Modi juga tidak dapat dituduh mengabaikan masalah perempuan selama masa jabatan pertamanya. Dia telah meluncurkan kampanye pemerintah – Beti Bachao, Beti Padhao, atau “Save the Daughter, Educate the Daughter” – dan menyerukan pemberantasan feticide wanita. Kampanyenya untuk menyediakan toilet dan tabung gas bersubsidi untuk orang India yang lebih miskin sering dipromosikan sebagai cara untuk memberdayakan perempuan.

Dia memiliki enam wanita di kabinet 26-kuatnya, meskipun banyak kekuasaan terpusat dengan Modi dan beberapa letnan pria senior.

Bersambung ke bagian dua …

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *