Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Internasional – Trump Memperlambat Penarikan Pasukan dari Suriah

Seorang Republikan terkemuka mengatakan Presiden AS Donald Trump tetap berkomitmen untuk mengalahkan Negara Islam (IS) di Suriah, kendati rencananya untuk menarik pasukan AS.

Senator Lindsey Graham menyatakan penarikan itu telah diperlambat dan dia sekarang diyakinkan kembali akan komitmen presiden setelah bertemu dengannya pada hari Minggu.

Rencana penarikan pasukan Trump mendapat kecaman keras dari sekutu-sekutu besar , dan para Republikan senior seperti Mr. Graham.

Gedung Putih belum mengomentari pernyataan Mr Graham.

“Saya pikir kita berada dalam situasi jeda di mana kita mengevaluasi kembali apa cara terbaik untuk mencapai tujuan presiden yaitu membuat orang membayar lebih dan melakukan lebih banyak,” kata Graham.

Dia tidak menjelaskan hal ini, tetapi The New York Times melaporkan bahwa dia mungkin merujuk pada jaminan yang diberikan kepada pejabat militer bahwa mereka bisa memiliki waktu lebih dari 30 hari untuk memastikan penarikan pasukan secara teratur.

Pada 19 Desember, Trump mengumumkan penarikan sekitar 2.000 tentara , dengan menegaskan bahwa IS telah dikalahkan.

Kritik terhadap rencana tersebut membantah klaim ini, dengan alasan langkah itu dapat menyebabkan kebangkitan IS yang akan membahayakan keamanan nasional.

Tentara AS telah membantu menyingkirkan sebagian besar wilayah Suriah di timur laut dari kelompok jihadis, tetapi kantong pejuang tetap ada.

Dua orang telah mengundurkan diri sejak keputusan itu diumumkan – Menteri Pertahanan Jim Mattis dan seorang pejabat tinggi AS dalam perang melawan IS, Brett McGurk.

Lindsey Graham, yang sebelumnya menyebut keputusan penarikan itu sebagai “kesalahan besar seperti Obama”, mengatakan kepada wartawan: “Presiden meyakinkan saya bahwa dia akan memastikan dia menyelesaikan pekerjaan.

“Dia berjanji untuk menghancurkan Isis. Dia akan menepati janji itu.

“Saya pikir kita memperlambat segalanya dengan cara yang cerdas,” kata senator Carolina Selatan itu.

Koresponden pertahanan BBC Jonathan Marcus menyarankan bahwa Trump tampaknya mencuci tangan Suriah dan menyerahkan seluruh pekerjaannya ke Rusia, Turki dan Iran.

Berbicara kemudian di CNN, Mr Graham juga menyatakan keprihatinan bahwa penarikan AS akan meninggalkan “sekutu kami Kurdi” di utara Suriah terkena serangan dari Turki.

“Jika kita pergi sekarang, Kurdi akan dibantai,” katanya. “Presiden sedang mempertimbangkan kembali bagaimana kita melakukan ini. Dia frustrasi, saya mengerti.”

Pasukan darat AS pertama kali terlibat di Suriah pada musim gugur 2015 ketika Presiden Barack Obama saat itu mengirim sejumlah kecil pasukan khusus untuk melatih dan memberi nasihat kepada pejuang Kurdi setempat yang memerangi IS.

AS melakukan ini dengan enggan setelah beberapa upaya mempersenjatai kelompok-kelompok anti-IS telah turun ke dalam kekacauan.

Selama tahun-tahun berikutnya, jumlah pasukan AS di Suriah meningkat, berdiri hari ini sekitar 2.000, meskipun beberapa perkiraan menempatkan jumlahnya mungkin bahkan lebih tinggi.

Sebuah jaringan pangkalan dan landasan terbang telah didirikan di sebuah busur melintasi bagian timur laut negara itu.

AS juga telah menjadi bagian dari koalisi internasional yang melakukan serangan udara terhadap IS dan militan lainnya.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *