Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Internasional – Trump Mengatakan Bawah Negara Lain Perlu Memerangi Negara Islam

Presiden AS Donald Trump mengatakan pada hari Rabu bahwa negara-negara lain akan perlu untuk berperang melawan militan Negara Islam, mengutip Rusia, Pakistan, Irak dan Iran sebagai contoh.

Awal tahun ini, pasukan yang didukung AS mengklaim kembali wilayah terakhir yang tersisa yang pernah dipegang oleh militan Negara Islam di Suriah. Namun, sejak itu, ada kekhawatiran tentang kelompok militan mendapatkan kekuatan baru di Irak dan Suriah.

“Pada titik tertentu Rusia, Afghanistan, Iran, Irak, Turki, mereka akan harus berperang,” kata Trump kepada wartawan di Gedung Putih, kemudian mengatakan India juga harus terlibat.

“Semua negara-negara lain di mana ISIS ada … semua ini harus berjuang,” katanya, seraya menambahkan bahwa Amerika Serikat tidak ingin menghabiskan “19 tahun lagi” untuk memerangi perang Afghanistan.

Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mengakui pada hari Selasa bahwa militan Negara Islam mendapatkan kekuatan di beberapa daerah tetapi mengatakan kapasitas kelompok militan untuk melakukan serangan telah sangat berkurang.

Departemen Luar Negeri, juga pada hari Selasa, menawarkan hadiah masing-masing hingga $ 5 juta untuk informasi yang mengarah ke lokasi para pemimpin ISIS yang diidentifikasi sebagai Muhammad Abdal-Rahman al-Mawla, Sami Jasim Muhammad al-Jaburi, dan Mutaz Numan Abd Nayif Najm al-Jaburi.

Di Afghanistan, kesepakatan antara Taliban dan Amerika Serikat bagi pasukan AS untuk ditarik dapat mendorong beberapa pejuang Taliban yang keras ke dalam pelukan Negara Islam, kata pejabat Afghanistan dan gerilyawan.

Reuters melaporkan pada 16 Agustus bahwa perantara Barat telah mencoba membujuk Iran dan Amerika Serikat untuk bekerja sama dalam meningkatkan keamanan di Afghanistan, satu area di mana saingan beratnya bisa setuju, ketika Trump mencari jalan keluar dari perang terpanjang Amerika.

Amerika Serikat dan Iran berbagi minat untuk memastikan bahwa kepergian lebih dari 20.000 tentara asing pimpinan AS tidak menjerumuskan Afghanistan ke dalam perang saudara yang mengembalikan versi keras pemerintahan Islam Taliban, dan tidak mengizinkan al Qaeda atau Sunni lainnya. Kelompok-kelompok ekstremis Muslim berkembang di sana.

Afiliasi Afghanistan dari Negara Islam, yang dikenal sebagai Negara Islam Khorasan (ISIS-K), setelah nama lama untuk wilayah tersebut, pertama kali muncul di Afghanistan timur pada tahun 2014, dan sejak itu telah membuat terobosan ke daerah lain, terutama di utara.

Trump juga mengatakan kepada wartawan di Gedung Putih bahwa jika Eropa tidak menganggap pejuang Negara Islam ditahan sebagai tahanan, ia harus melepaskan mereka ke negara-negara asal mereka, seperti Jerman dan Prancis.

“Kami menahan ribuan pejuang ISIS sekarang, dan Eropa harus mengambilnya. Jika Eropa tidak mengambilnya, saya tidak punya pilihan selain melepaskan mereka ke negara-negara asal mereka, yaitu Jerman dan Prancis dan tempat-tempat lain, “kata Trump, menambahkan:” Amerika Serikat tidak akan menempatkan mereka di Guantanamo dan membayar untuk itu. “

Ribuan orang, termasuk pria, wanita dan anak-anak dari lebih dari 50 negara, berlama-lama di kamp-kamp penahanan di Suriah timur laut, yang ditahan oleh Pasukan Demokrat Suriah yang didukung AS.

Kelompok itu mencakup sedikitnya 2.000 tersangka pejuang asing, banyak dari negara-negara Barat, yang nasibnya masih belum terselesaikan dengan latar belakang diplomasi yang berlarut-larut.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *