Kabar Internasional – Unjuk Rasa Berlangsung Di Kota Perbatasan Meksiko Ketika Imigran Berdatangan

Ratusan warga telah turun ke jalan-jalan di kota perbatasan Meksiko, sebagai protes atas kedatangan ribuan imigran yang mencoba untuk sampai ke AS.

Mereka mendesak para migran untuk meninggalkan Tijuana, ke selatan California.

Para migran adalah bagian dari kafilah besar Amerika Tengah yang telah melakukan perjalanan melalui Meksiko ke AS, di mana mereka ingin mengklaim suaka.

Sebagai tanggapan atas kedatangan mereka, AS dan Meksiko memasang keamanan yang lebih berat di perlintasan perbatasan.

Walikota Tijuana Juan Manuel Gastelum mengatakan pada hari Jumat dia memperkirakan jumlah migran yang tiba di kota dalam beberapa minggu mendatang mencapai 10.000, memperingatkan kota itu tidak siap untuk menangani “longsoran salju”.

Tempat perlindungan kota sudah berjuang untuk mengatasinya, dan pihak berwenang telah meminta bantuan pemerintah.

Kata-kata Mr Gastelum disita oleh Presiden AS Donald Trump pada hari Minggu.

“Walikota Tijuana, Meksiko, hanya menyatakan bahwa ” Kota ini tidak siap untuk menangani banyak migran ini, backlog bisa bertahan 6 bulan. “,” Dia tweeted .

“Demikian juga, AS tidak siap untuk invasi ini, dan tidak akan mendukungnya. Mereka menyebabkan kejahatan dan masalah besar di Meksiko. Pulanglah!”

Perasaan anti-migran juga bisa dilihat di jalan-jalan Tijuana.

“Mereka penjajah! Mereka bersenjata! Keluar dari negara ini,” teriak demonstran, menurut kantor berita Reuters.

Esther Monroy, 58, mengatakan kepada kantor berita AFP bahwa dia takut jumlah migran yang berkumpul di kota akan menyebabkan AS menutup perbatasan,

“Sebagian besar dari kita dalam hal ini bergantung pada bisnis dari orang-orang yang datang dan pergi melintasi perbatasan,” katanya.

“Jika mereka menutupnya, itu akan menjadi kesalahan [para migran].”

“Jika pemerintah tidak bisa mengendalikan semua ini, kejahatan dan kartel narkoba akan terorganisir,” tambah America Villa. “Kami tidak peduli siapa yang melakukannya, tetapi mereka harus bertanggung jawab atas orang-orang ini.”

Namun, tidak semua orang memprotes para migran. Demonstrasi yang lebih kecil juga diadakan untuk mendukung para pendatang baru, yang mengatakan mereka melarikan diri dari penganiayaan, kemiskinan dan kekerasan di negara asal mereka Honduras, Guatemala dan El Salvador.

Dan bahkan ada pemahaman dari para migran itu sendiri.

“Mereka memiliki hak untuk memprotes karena mereka tidak suka bahwa kami di sini tetapi terlepas dari segalanya, mereka [orang Meksiko] adalah orang baik,” kata Karina Rosales, seorang migran dari Honduras, kepada Reuters.

“Mereka sama seperti kita. Tapi kita hanya lewat. Kita tidak akan tinggal di sini.”

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *