Kabar Internasional – Unjuk Rasa Menyambut Kedatangan Trump di Baltimore Setelah Twitnya yang Mengecam Kota

Lusinan pengunjuk rasa berkumpul di pusat kota Baltimore pada Kamis ketika Presiden Donald Trump melakukan kunjungan pertamanya ke kota itu karena ia mengecamnya sebagai “menjijikkan” dan “penuh dengan tikus” dalam tweet hangat yang diperdebatkan pada bulan Juli.

Trump memberikan pidato kepada Partai Republik dari Dewan Perwakilan Rakyat yang mengadakan retret tahunan di kota yang didominasi kulit hitam itu, setelah para pengunjuk rasa menyambut iring-iringan mobilnya dengan tanda-tanda yang menggambarkan Trump sebagai tikus dan menyuruhnya untuk kembali ke rawa.

Penerimaan dingin datang setelah Trump mengecam di Twitter di Elijah Cummings, seorang anggota kongres Afrika-Amerika terkemuka dari Baltimore, memanggilnya “pengganggu brutal” yang harus berkonsentrasi untuk membersihkan distrik “menjijikkan, penuh tikus dan tikus” daripada mengkritik pekerjaan petugas imigrasi AS di perbatasan Meksiko.

Cummings, yang mengetuai Komite Pengawasan dan Reformasi DPR, telah memimpin penyelidikan ke Trump dan pemerintahannya, menyebutnya rasis dan mengecam kebijakan imigrasi garis keras presiden.

Anggota Kongres yang kuat menanggapi tweet Trump dengan mengundangnya untuk berkeliling kota dan mengamati warga pekerja keras.

Baltimore, sebuah kota berpenduduk sekitar 625.000 orang yang terkenal dengan pelabuhannya yang indah dan tingkat kejahatan yang tinggi, kira-kira 40 mil (65 kilometer) utara Washington, DC

Dibandingkan dengan resepsi di jalan-jalan, Trump diterima dengan hangat dengan teriakan “empat tahun lagi,” ketika ia naik panggung saat makan malam setelah sambutan singkat dari pemimpin minoritas House Republican Kevin McCarthy dan Minority Whip Steve Scalise.

Mengutip pencapaiannya sebagai presiden dan merobek-robek calon presiden dari Partai Demokrat dalam lebih dari satu jam komentar luas, Trump juga tergelincir dalam satu pukulan terhadap para pemimpin kota yang menampungnya.

“Kami akan memperjuangkan masa depan kota-kota seperti Baltimore yang telah dihancurkan oleh puluhan tahun pemerintahan yang gagal dan korup,” katanya, dengan tepuk tangan meriah.

Pidatonya bersaing untuk waktu udara dengan debat presiden Demokrat yang dimulai hampir bersamaan di Houston.

Pemilihan akan dilakukan pada November 2020. Trump berharap untuk melanjutkan pemotongan pajak yang curam yang disahkan pada 2017, sikap garis keras pada imigrasi dan pendekatan agresif ke Cina, serta retorika yang memecah-belah yang menarik bagi beberapa pendukung.

Ketika iring-iringan Trump meluncur ke Baltimore, itu melewati satu tanda bertuliskan “Dump Trump, Ditch Mitch,” mengacu pada Pemimpin Mayoritas Senat Mitch McConnell. Setidaknya satu tanda yang mendukung Trump pada tahun 2020 terlihat.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *