Kabar Internasional – Vatikan Tegur Kardinal Karena Jual Tuduhan China

Vatikan pada hari Selasa (30/1) memarahi seorang kardinal senior yang mengatakan bahwa para diplomatnya “menjual” umat Katolik China yang setia kepada paus. Hal ini sebagai bagian dari kesepakatan yang bertujuan untuk menormalisasi hubungan dengan pemerintah komunis Beijing.

Dalam sebuah pernyataan tajam, Vatikan mengatakan bahwa mengejutkan dan disesalkan bahwa beberapa orang di Gereja “membina kebingungan dan kontroversi”. Itu terjadi sehari setelah Kardinal Joseph Zen, mantan uskup agung Hong Kong yang vokal, menimbulkan kegemparan dengan sebuah posting panjang di halaman Facebook-nya yang sangat kritis terhadap Vatikan.

Pernyataan tersebut, yang tidak menyebutkan nama Zen namun sumber-sumber resmi Vatikan tersebut didorong oleh kontroversi yang diembannya, mengatakan bahwa “mengejutkan dan disesalkan” bahwa beberapa orang mempromosikan “perbedaan pemikiran dan tindakan yang diperkirakan” antara Paus Fransiskus dan para pembantu utamanya. atas strategi China.

Zen telah sering mengkritik upaya Vatikan untuk melakukan pendekatan kembali dengan pemerintah China, di mana orang-orang Katolik terbagi antara gereja “bawah tanah” yang mengakui paus dan mereka yang termasuk dalam kelompok yang dikuasai negara tempat para uskup ditunjuk oleh pemerintah. Dalam posnya, Zen, 86, merujuk pada sebuah laporan oleh agen AsiaNews tentang kegiatan juru runding Vatikan yang ingin menyatukan kembali kedua Gereja tersebut di atas kemungkinan dimulainya kembali hubungan diplomatik antara Vatikan dan Beijing yang terputus setelah pengambilalihan komunis di tahun 1949.

AsiaNews mengatakan pekan lalu bahwa perunding Vatikan telah meminta dua uskup yang setia kepada paus untuk menyerahkan jabatan mereka untuk memberi ruang bagi dua orang yang didukung oleh pemerintah. Poin utama pertengkaran antara Vatikan dan Beijing telah berpuluh-puluh tahun yang bisa menunjuk para uskup.

Dalam jabatannya, Zen mengatakan bahwa paus telah memberitahukan kepadanya bahwa dia menginstruksikan ajudannya “untuk tidak menciptakan kasus Mindszenty lagi”. Dia merujuk Kardinal Joseph Mindszenty, yang dibebaskan dari penjara selama pemberontakan anti-Soviet Hungaria pada tahun 1956 dan diberi perlindungan di kedutaan AS di Budapest selama 15 tahun sebelum Vatikan memaksanya untuk meninggalkan negara tersebut. Kritikus pada saat itu mengatakan bahwa Vatikan telah menjualnya kepada kaum komunis namun Takhta Suci mengatakan bahwa perlu untuk melindungi Gereja dari penganiayaan yang lebih banyak.

About The Author

Reply