Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Internasional – Wanita dan Anak-Anak Terbunuh Dalam Pembantaian Suku

Anak-anak dan wanita hamil termasuk di antara mereka yang terbunuh dalam pembantaian suku di daerah Dataran Tinggi Papua Nugini.

Setidaknya 24 orang dipastikan tewas dalam ledakan kekerasan brutal antara suku-suku saingan selama beberapa hari di provinsi Hela. Beberapa laporan menyebutkan angka kematian lebih tinggi.

PM James Marape menyebut berita itu “salah satu hari paling menyedihkan dalam hidupku”, berjanji untuk melacak para pelakunya.

Ini adalah salah satu wabah kekerasan suku terburuk di PNG selama bertahun-tahun.

“Ini adalah kisah yang sangat menyedihkan,” Philip Undialu, gubernur Hela mengatakan kepada kantor berita Reuters, menjelaskan pembunuhan itu adalah bagian dari konflik yang berlangsung selama bertahun-tahun.

“Itu adalah pembalasan atas serangan sebelumnya. Kedua serangan itu dilakukan di sebuah komunitas yang tidak bersalah di mana orang-orang tidak mengharapkannya dan kita semua dalam keadaan syok.”

Pihak berwenang mengatakan wilayah ini telah bertahun-tahun berjuang dengan kekerasan, kadang-kadang didorong oleh perselisihan tentang distribusi tanah dan kekayaan sumber daya.

Bagaimana pembunuhan itu terjadi?

Rincian masih muncul dari daerah pusat terpencil, tetapi kekerasan tampaknya menjadi serangkaian serangan dan serangan balik selama beberapa hari.

Administrator provinsi Hela William Bando mengatakan kepada kantor berita AFP bahwa 24 orang tewas dan mungkin ada lebih banyak.

Kantor berita lokal EMTV melaporkan setidaknya dua insiden di desa-desa kecil di distrik Tari-Pori.

Pada hari Minggu, tujuh orang – empat pria dan tiga wanita – tewas di desa Munima. Kemudian pada hari Senin, 16 wanita dan anak-anak diretas hingga mati di desa Karida, kata EMTV. Dua wanita hamil.

Menurut surat kabar Post-Courier, serangan itu terjadi pada hari Sabtu dan Minggu dengan enam orang tewas pada hari pertama dan 16 – termasuk dua wanita hamil – dalam serangan balasan pada hari berikutnya.

Pil Pimua Kolo dari departemen kesehatan provinsi Hela memposting foto-foto di Facebook tentang apa yang dia katakan sebagai pembantaian di desa Karida.

Gambar-gambar menunjukkan deretan tubuh yang dibungkus kain dan diikat ke tiang panjang. Dia mengatakan beberapa dari mereka telah dipotong-potong dan bagian tubuh mereka sulit dikenali.

Bagaimana tanggapan pihak berwenang?

Perdana Menteri Marape, yang berasal dari daerah itu, mengatakan pembunuhan itu dipimpin oleh orang-orang bersenjata dari suku Hagui, Okiru dan Liwi dan mengatakan ia akan mencari hukuman bagi orang-orang yang bertanggung jawab.

“Penjahat penjahat bersenjata, waktumu sudah habis,” kata Mr Marape.

“Bagaimana sebuah provinsi dengan 400.000 orang dapat berfungsi dengan hukum dan ketertiban kepolisian dengan di bawah 60 polisi, dan sesekali militer dan polisi operasional yang tidak lebih dari pemeliharaan bantuan band,” tambahnya.

William Bando mengatakan dia sekarang telah memanggil setidaknya 100 polisi lagi untuk memperkuat 40 petugas setempat yang ada.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *