Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Internasional – Wanita Yang Bayinya Meninggal Ditoilet Muncul Kembali di Pengadilan

Seorang wanita berusia 21 tahun yang melahirkan bayi di toilet di El Salvadortelah kembali ke pengadilan untuk percobaan kedua atas pembunuhan dalam kasus yang telah menarik perhatian internasional karena undang-undang aborsi yang sangat ketat di negara itu.

Evelyn Beatriz Hernández, yang mengatakan dia diperkosa dan tidak tahu dia hamil, sudah menjalani hukuman 33 tahun 30 tahun ketika pengadilan tertinggi membatalkan putusan terhadapnya pada bulan Februari dan memerintahkan pengadilan baru dengan hakim baru.

Ini adalah sidang ulang pertama dari kasus aborsi di negara yang secara agresif mengejar kasus pembunuhan terhadap wanita yang mengalami keguguran dan kedaruratan kebidanan.

Berbicara ketika dia memasuki gedung pengadilan pada hari Senin, Hernández mengatakan: “Saya ingin keadilan dilakukan. Saya tahu semuanya akan beres. Iman saya terletak pada Tuhan dan pengacara saya. “Dia menambahkan bahwa dia berharap untuk” hal-hal yang baik, tidak seperti apa yang terjadi sebelumnya, dan saya tidak bersalah “. Hernández mengaku tidak bersalah.

Para pembela hak-hak perempuan berharap pemerintah Nayib Bukele, yang menjabat bulan lalu , akan melunakkan sikap negara itu terhadap hak-hak reproduksi. Lusinan perempuan telah dihukum karena pelanggaran serupa dan dipenjara.

Pengacara wanita itu, Elizabeth Deras, mengatakan, “Apa yang Evelyn hidup adalah mimpi buruk banyak wanita di El Salvador.”

Hernández mengatakan dia ingat pergi ke sebuah kakus di sebuah komunitas pedesaan miskin pada bulan April 2016 dengan sakit perut yang kuat. Dia berjongkok untuk buang air besar dan bayi itu harus meluncur ke dasar septiktank, katanya. Ibu Evelyn mengatakan dia menemukan putrinya pingsan di sebelah toilet darurat dan memanggil truk pengangkut untuk membawanya ke rumah sakit 30 menit jauhnya.

Janin berusia 32 minggu dan pemeriksa forensik tidak dapat menentukan pada titik mana kematian terjadi. Penyebabnya masih belum jelas.

Kedua wanita itu bersikeras mereka tidak tahu ada bayi di dalam septic tank.

“Aku benar-benar tidak tahu aku hamil,” kata Hernández. “Jika aku tahu, aku akan menunggunya dengan bangga dan dengan sukacita.”

Pengadilan tertinggi telah menerima argumen pengacara pembela bahwa tidak ada bukti Hernández yang menyebabkan kematian bayi itu.

Persidangan tampaknya akan menjadi ujian pertama untuk hak-hak reproduksi di bawah Bukele, yang mengatakan dia percaya aborsi hanya dapat diterima ketika kehidupan ibu berisiko, tetapi menambahkan bahwa dia “benar-benar menentang” mengkriminalkan perempuan yang mengalami keguguran.

“Jika seorang wanita miskin mengalami keguguran, dia langsung dicurigai melakukan aborsi,” katanya tahun lalu. “Kita tidak bisa berasumsi bersalah ketika yang dibutuhkan wanita adalah bantuan langsung.”

Jajak pendapat publik baru-baru ini di El Salvador menunjukkan dukungan luas untuk undang-undang aborsi yang lebih lunak, seperti mengizinkan intervensi medis ketika kehidupan seorang ibu dalam bahaya atau janin tidak dapat hidup. Namun, banyak warga Salvador masih percaya bahwa korban perkosaan harus diwajibkan untuk melakukan kehamilan mereka.

Negara ini adalah satu dari tiga di Amerika Tengah dengan larangan aborsi total, bahkan dalam kasus pemerkosaan dan inses, atau ketika kehidupan ibu dalam bahaya.

Undang-undang Salvador menetapkan wanita yang dengan sengaja mengakhiri kehamilan, dan dokter yang membantu mereka, harus menghadapi hukuman delapan tahun penjara. Namun, jaksa yang agresif sering meningkatkan dakwaan menjadi pembunuhan yang diperburuk, yang dijatuhi hukuman maksimum 40 tahun.

El Salvador adalah negara yang sangat religius, dengan 80% di antaranya adalah Katolik atau Kristen Injili. Ribuan aborsi rahasia diyakini dilakukan setiap tahun.

Pengadilan menunda persidangan hingga 26 Juli.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *