Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Internasional – Warga Afghanistan & Diplomat Terkejut dengan Laporan Rencana Trump untuk Menarik Pasukan

Para pejabat Afghanistan dan mitra Amerika Barat bereaksi pada hari Jumat (21/12) untuk melaporkan bahwa Amerika Serikat berencana untuk menarik lebih dari 5.000 dari 14.000 pasukannya dari Afghanistan. Hal ini setelah langkah sementara menuju pembicaraan damai.

Meskipun ada peningkatan penerimaan di Kabul bahwa Presiden AS Donald Trump tidak sabar untuk kemajuan dalam mengakhiri perang 17 tahun, komentar dari pejabat AS bahwa ia berencana untuk menarik setidaknya 5.000 tentara, ditambah dengan pengunduran diri Menteri Pertahanan Jim Mattis , datang sebagai kejutan. Mattis telah dilihat secara luas di Afghanistan sebagai penjamin keterlibatan AS, dan kepergiannya pasti akan menimbulkan kekhawatiran di benak banyak pejabat Afghanistan.

Berita itu menyusul pertemuan dua hari di Abu Dhabi antara utusan khusus perdamaian AS Zalmay Khalilzad dan perwakilan Taliban di mana kedua pihak membahas penarikan pasukan internasional dan gencatan senjata pada 2019. Namun, dengan rencana masih belum dikonfirmasi dan pertemuan lebih lanjut diharapkan di Arab Saudi pada awal Januari, tidak jelas apakah gencatan senjata sudah dekat dan apakah berita itu menggembar-gemborkan penyelesaian yang lebih luas.

“Penarikan ini tentu akan mempengaruhi operasi secara keseluruhan tetapi kami harus menunggu dan melihat unit mana yang akan pulang lebih dulu. Masih terlalu dini untuk mengatakan apa-apa untuk saat ini, ”kata seorang pejabat senior pemerintah Afghanistan.

“Tergantung bagaimana Taliban bereaksi, pemerintah mungkin akan meminta pasukan untuk mengurangi operasi,” katanya.

Tetapi Haroon Chakansuri, juru bicara Presiden Ashraf Ghani, mengatakan penarikan itu tidak akan mempengaruhi keamanan secara keseluruhan karena peran pasukan AS telah membantu dan memberi saran kepada pasukan Afghanistan. Amerika Serikat memiliki sekitar 14.000 pasukan di Afghanistan sebagai bagian dari misi yang dipimpin NATO, yang dikenal sebagai Dukungan Tegas, dan misi kontraterorisme AS yang terpisah sebagian besar ditujukan terhadap kelompok-kelompok militan seperti Negara Islam dan Al Qaeda. Selain itu, sekitar 8.000 tentara dari 38 negara lain dalam Dukungan Tegas memberikan pelatihan dan dukungan untuk pasukan Afghanistan.

Taliban berjuang untuk mengusir pasukan asing dan mengalahkan pemerintah Kabul yang didukung Barat. Dengan gerilyawan yang memegang kendali atas negara-negara besar dan pasukan Afghanistan yang secara kronis kurang kuat menderita ribuan korban per bulan, bahkan penarikan sebagian AS dapat mengurangi dorongan Taliban untuk mencapai kesepakatan dan mengikis kemauan pasukan Afghanistan untuk berperang.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *