Kabar internasional – Wartawan Reuters di Myanmar Ajukan Banding Terhadap Keyakinan dalam Kasus Rahasia Negara

Pengacara dua wartawan Reuters yang dipenjara selama tujuh tahun di Myanmar mengajukan banding pada hari Senin (5/11) terhadap keyakinan mereka atas tuduhan melanggar Undang-Undang Rahasia Resmi negara. Himbauan itu mengutip bukti adanya pengaturan polisi dan kurangnya bukti kejahatan.

“Kami mengajukan banding … karena putusan pengadilan itu salah,” kata Presiden dan Pemimpin Redaksi Reuters, Stephen J. Adler dalam sebuah pernyataan. “Dalam mengutuk mereka sebagai mata-mata, itu mengabaikan bukti yang memaksa dari pengaturan polisi, pelanggaran proses hukum yang serius, dan kegagalan penuntutan untuk membuktikan salah satu elemen kunci dari kejahatan.”

Dia menambahkan pengadilan menggeser beban pembuktian dari penuntutan kepada wartawan Reuters, Wa Lone dan Kyaw Soe Oo, dan menyerukan Myanmar untuk “menegakkan dedikasi yang dinyatakannya terhadap supremasi hukum, kebebasan pers, dan demokrasi dengan memerintahkan pembebasan. rekan-rekan kami.” Wa Lone, 32, dan Kyaw Soe Oo, 28, dinyatakan bersalah pada September setelah persidangan di pengadilan distrik Yangon dalam kasus penting yang telah menimbulkan pertanyaan tentang kemajuan Myanmar menuju demokrasi dan memicu kecaman dari para diplomat dan pembela hak asasi manusia.

Pemimpin Myanmar Aung San Suu Kyi mengatakan pada bulan September bahwa pemenjaraan para wartawan tidak ada hubungannya dengan kebebasan berekspresi. Dalam komentar yang dibuat seminggu setelah keyakinan mereka, dia mengatakan mereka telah dijatuhi hukuman karena menangani rahasia resmi dan “tidak dipenjara karena mereka wartawan”. Juru bicara pemerintah Zaw Htay menolak mengomentari banding itu.

Pengacara pembela mengajukan banding pada Senin pagi di Pengadilan Tinggi yang berbasis di Yangon. Jika pengadilan memutuskan untuk mengizinkan banding, hakim banding akan mengambil argumen tertulis dan lisan dari penuntut dan pengacara pembela sebelum menjatuhkan keputusan. Sebelum penangkapan mereka, para wartawan telah bekerja pada penyelidikan Reuters terhadap pembunuhan 10 pria dan anak laki-laki Muslim Rohingya oleh pasukan keamanan dan umat Buddha setempat di negara bagian Rakhine di Myanmar barat selama penumpasan tentara yang dimulai pada Agustus tahun lalu. Operasi itu mengirim lebih dari 700.000 orang melarikan diri ke Bangladesh.

Selama delapan bulan persidangan, Wa Lone dan Kyaw Soe Oo memberi kesaksian bahwa dua polisi yang belum mereka temui sebelumnya menyerahkan kertas-kertas yang digulung di surat kabar selama pertemuan di restoran Yangon pada 12 Desember. Hampir segera setelah itu, kata mereka, mereka dibundel menjadi mobil oleh petugas berpakaian preman.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *