Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Kesehatan – Akupunktur Dapat Mengurangi Gejala Menopause Bagian 2

Lanjutan dari artikel sebelumnya mengenai akupunktur yang dapat mengurangi gejala menopause.

Masing-masing peserta mengisi kuesioner yang menilai pengalaman mereka tentang gejala menopause. Mereka mengisi ini sebelum penelitian dimulai dan kemudian setelah 3, 6, 8, 11, dan 26 minggu. Kuesioner mencakup gejala yang paling umum, termasuk hot flashes, masalah tidur, perubahan memori, gejala kemih dan vagina, dan perubahan kulit.

Setelah hanya 3 minggu, para peserta dalam kelompok akupunktur mencatat penurunan hot flashes.

Pada tanda 6 minggu, 80 persen wanita dalam kelompok akupunktur percaya bahwa sesi telah membantu mereka.

Akupunktur tidak hanya mengurangi hot flash. Mereka yang berada dalam kelompok eksperimen juga mengalami penurunan signifikan dalam tingkat keparahan atau frekuensi berkeringat (termasuk keringat malam), gangguan tidur, gejala emosional, dan masalah kulit dan rambut.

Masalah plasebo

Meskipun hasilnya signifikan secara statistik, penulis mencatat bahwa ada relatif sedikit peserta, dan durasi penelitian ini hanya singkat.

Juga, musuh lama – kurangnya plasebo – menghantui temuan. Seperti yang penulis jelaskan, “Saat ini, tidak ada pembanding plasebo akupunktur yang divalidasi.”

Efek plasebo bisa sangat kuat dalam situasi di mana seseorang menerima perhatian satu-satu dari seorang praktisi dan bukan sekadar menerima pil.

Salah satu teknik yang menurut para peneliti mungkin berguna untuk studi di masa depan adalah akupunktur palsu.

Bagi pengamat dan peserta yang tidak terlatih, akupuntur palsu tampak seperti akupunktur standar. Perbedaan kritisnya adalah praktisi tidak memposisikan jarum pada titik akupuntur atau tidak menusuk kulit dengan jarum.

Namun, akupuntur palsu juga tidak ideal sebagai kontrol. Intervensi plasebo harus tidak aktif dan, menurut beberapa penulis , akupunktur palsu memberikan efek yang lebih signifikan daripada yang lain, plasebo yang benar-benar tidak aktif.

Seperti yang penulis jelaskan, “sebuah penelitian yang menguji kebohongan versus akupunktur yang sebenarnya bukanlah penelitian yang dikendalikan dengan plasebo, melainkan sebuah penelitian yang menguji dua jenis akupunktur yang berbeda.”

Kurangnya plasebo yang cocok telah menghambat, dan akan terus menghambat, studi akupunktur. Seperti berdiri, sangat mudah untuk membayangkan bagaimana mungkin untuk mencapai manfaat akupunktur dengan cara lain. Misalnya, perhatian dari dokter, istirahat santai dari potongan dan dorongan kehidupan sehari-hari, kata-kata yang menenangkan, dan, tentu saja, semua harapan berpotensi memiliki efek yang sama.

Seperti yang diakui penulis, “meskipun [ahli akupunktur] diperintahkan untuk berperilaku netral, kepercayaan mereka pada akupunktur dapat memengaruhi interaksi mereka dengan para peserta dan mungkin meningkatkan efek plasebo.”

Yang mengatakan, bagi wanita yang telah memutuskan untuk tidak menggunakan perawatan standar, akupunktur – apakah manfaatnya datang melalui efek plasebo atau tidak – mungkin menjadi pilihan yang berguna. Ada sedikit bahaya dari efek samping yang serius dan, jika seseorang merasakan bahwa gejala mereka telah membaik setelah akupunktur, itu pasti tujuan dari intervensi apa pun.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *