Kabar Kesehatan – Antibiotik Dapat Membantu Mengurangi Gejala Azheimer

Penelitian menunjukkan bahwa campuran antibiotik berdampak pada bakteri usus pada tikus hingga memperlambat pertumbuhan dan perkembangan Alzheimer, tetapi hanya pada laki-laki.

Penelitian yang dilakukan di The University of Chicago, IL, menunjukkan bagaimana penggunaan antibiotik jangka panjang dapat mengurangi peradangan dan memperlambat pertumbuhan plak amiloid pada tikus jantan.

Plak amiloid adalah fitur khusus untuk penyakit Alzheimer . Mereka terbentuk ketika protein tertentu di dalam neuron-neuron di otak menumpuk dan mengumpul. Plak amiloid ini mengganggu fungsi sel otak dan menyebabkan gejala Alzheimer.

Tim ini dipimpin oleh Profesor Sangram S. Sisodia, yang juga direktur Pusat Neurobiologi Molekuler di The University of Chicago.

Tim sudah menyadari bahwa orang dengan Alzheimer menunjukkan perubahan pada bakteri usus mereka, dan mereka sebelumnya telah melakukan studi yang menunjukkan bagaimana bakteri usus berpotensi mempengaruhi gejala mirip Alzheimer pada tikus.

Penelitian ini menemukan bahwa perubahan pada microbiome membatasi pengembangan plak amiloid pada tikus jantan, tetapi tidak pada betina.

Sisodia mengatakan tentang penelitian yang “sangat menarik, penelitian kami yang dipublikasikan tentang peran mikrobioma usus pada pembentukan plak amiloid terbatas pada satu strain tikus.”

Mempelajari antibiotik dan Alzheimer

Jadi, Prof. Sisodia dan rekannya melakukan penelitian baru pada model tikus penyakit Alzheimer, yang oleh para ilmuwan disebut APPPS1-21. Mereka menggunakan kombinasi antibiotik untuk melihat bagaimana itu mempengaruhi pembentukan plak amiloid dan aktivasi mikroglia di otak tikus. Mikroglia adalah sel-sel kekebalan yang dapat menyebabkan peradangan di otak ketika diaktifkan.

Sisodia dan timnya menemukan bahwa penggunaan antibiotik jangka panjang mempengaruhi mikrobiome tikus jantan dan betina secara berbeda.

Para peneliti menemukan bahwa antibiotik mengurangi pertumbuhan plak amiloid dan mengubah mikroglia menjadi bentuk yang membantu menjaga otak tetap sehat – tetapi hanya pada tikus jantan.

Untuk wanita, perubahan mikrobioma usus mempengaruhi sistem kekebalan tubuh mereka, yang meningkatkan produksi faktor-faktor yang dapat meningkatkan aktivasi mikroglia. Ini tidak terjadi pada tikus jantan.

Hasilnya muncul dalam Journal of Experimental Medicine.

Untuk mengkonfirmasi temuan mereka, para peneliti mentransplantasikan bahan tinja dari tikus jantan APPPS1-21 yang belum menerima antibiotik ke dalam mereka yang telah menerima perawatan antibiotik jangka panjang.

Tim menemukan bahwa ini membangun kembali mikrobioma usus, yang pada gilirannya, menghasilkan peningkatan pembentukan plak amiloid dan aktivasi mikroglia.

Tanda dan gejala Alzheimer

Penyakit Alzheimer bukanlah bagian normal dari penuaan, meskipun para peneliti mencatat bahwa bertambahnya usia adalah salah satu faktor risiko paling signifikan untuk mengembangkan penyakit ini.

Ada kemungkinan genetika juga memainkan peran. Beberapa penelitian juga menunjukkan bahwa Alzheimer mungkin memiliki koneksi ke berbagai faktor kesehatan dan gaya hidup lainnya, seperti obesitas , penyakit jantung , tekanan darah tinggi , dan diabetes .

Alzheimer adalah penyakit yang semakin memburuk seiring waktu. Kebanyakan orang yang mengidap penyakit ini mengalami masalah memori pada awalnya, yang dapat memanifestasikan dirinya dalam banyak cara.

Kehilangan memori jenis ini dapat mengganggu kehidupan sehari-hari. Seiring perkembangan penyakit, penderita Alzheimer dapat mengulangi pertanyaan atau hilang dengan mudah. Mereka juga mungkin mengalami kesulitan dalam menangani uang dan membayar tagihan atau mengalami kesulitan menyelesaikan tugas rutin di rumah atau di tempat kerja.

Juga, penyakit ini mungkin merusak penilaian mereka, dan beberapa mungkin mengalami perubahan suasana hati atau perilaku.

Menerjemahkan temuan ke pasien manusia

Saat ini tidak ada obat untuk penyakit Alzheimer, tetapi ada beberapa perawatan yang tersedia untuk membantu orang mengelola gejala dan lainnya yang memperlambat perkembangan penyakit.

Namun, penelitian sedang berlangsung untuk menemukan obat atau perawatan yang menghentikan kemajuan penyakit.

Studi baru ini menjanjikan, tetapi para ilmuwan perlu melakukan penelitian lebih lanjut untuk mengungkap apa manfaatnya, jika ada, itu dapat diberikan kepada manusia.

“Studi kami menunjukkan bahwa gangguan yang ditengahi antibiotik dari mikrobioma usus memiliki pengaruh selektif dan spesifik jenis kelamin pada pembentukan plak amiloid dan aktivitas mikroglial di otak. Kami sekarang ingin menyelidiki apakah hasil ini dapat dikaitkan dengan perubahan pada jenis bakteri tertentu,” kata Prof. Sangram S. Sisodia.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *