Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Kesehatan – Antibiotik Meningkatkan Risiko Obesitas Pada Anak-Anak

Bayi yang diresepkan antibiotik sebelum mereka berusia 2 tahun mungkin lebih mungkin menjadi anak-anak obesitas , menurut penelitian baru.

Asam surutnya obat-obatan juga dapat meningkatkan risikonya, meskipun koneksi itu tidak sekuat itu.

Temuan ini berasal dari pelacakan riwayat pengobatan bayi dan kejadian obesitas pada anak-anak di antara ratusan ribu anak sampai usia 8 tahun. Semua telah menerima perawatan melalui sistem perawatan kesehatan militer AS.

Seperti mengapa hubungan itu terlihat, para peneliti berteori bahwa hal itu bisa dilakukan dengan dampak obat – obatan tersebut terhadap lingkungan mikroba yang lembut yang ditemukan di usus anak yang tumbuh.

“Kami tidak mengevaluasi status mikrobioma anak-anak ini,” kata penulis penelitian yang ditekankan Dr. Cade Nylund, seorang letnan kolonel dengan Korps Medis Angkatan Udara AS. “Dan ini adalah penelitian observasional, jadi kami hanya bisa menunjukkan temuan asosiasi, bukan penyebab khusus.

“Jadi kami menganggap ini ada hubungannya dengan perubahan dalam mikrobioma anak yang disebabkan oleh obat-obatan ini,” tambahnya. “Tapi bisa juga hanya menjadi hasil dari mengalami infeksi. Atau memiliki demam, mungkin dengan atau tanpa mengambil antibiotik. Atau mungkin ada hubungannya dengan dinamika psikososial dari keluarga. Kami belum tahu.”

Mengenai apa yang orang tua harus buat dari temuan ini, Nylund mengatakan hal yang paling penting adalah memastikan bahwa anak-anak mengambil obat yang mereka butuhkan, tetapi tidak ketika itu tidak dijamin.

Sebagai contoh, Nylund mencatat bahwa obat-obatan asam surutnya – seperti penghambat histamin dan penghambat pompa proton – “sering diresepkan pada bayi ketika mereka tidak diindikasikan. Refluks asam normal pada bayi, dan tidak benar-benar alasan yang bagus untuk menempatkan mereka. pada obat-obatan refluks. Dan sebagian besar bayi tumbuh dari masalah pada 12 bulan. “

Di sisi lain, Nylund mengakui bahwa “antibiotik memainkan peran besar dalam mengobati infeksi, dan mereka akan selalu melakukannya.

“Dan saya tentu saja benci jika orang tua tidak memperlakukan seorang anak dengan antibiotik untuk infeksi karena khawatir akan obesitas,” tambahnya.

Dalam studi yang dipublikasikan pada 1 November di jurnal Gut , peneliti mengamati sekitar 333.000 anak yang lahir antara tahun 2006 dan 2013.

Lebih dari 241.000 telah diresepkan antibiotik sebelum usia 2. Hampir 40.000 telah diresepkan penghambat histamin, sementara lebih dari 11.000 telah diresepkan inhibitor pompa proton. Hampir 6.000 anak telah diresepkan ketiga obat.

Berdasarkan rata-rata empat kunjungan dokter anak setelah usia 2 tahun dan sampai usia 8 tahun, para peneliti menetapkan bahwa hampir 47.000 anak (14 persen) menjadi gemuk. Dari jumlah ini, sekitar 9.600 belum pernah diresepkan obat antibiotik atau acid reflux saat bayi; sisanya.

Setelah menyusun sejarah pengobatan melawan kejadian obesitas, tim peneliti menyimpulkan bahwa bayi yang diresepkan antibiotik menghadapi risiko 26 persen lebih besar untuk obesitas pada usia 3 tahun. Risiko itu meningkat semakin lama seorang bayi telah minum antibiotik, dan di antara bayi yang telah menggunakan obat-obatan. dalam berbagai kelas antibiotik.

Obat acid reflux juga muncul untuk meningkatkan risiko obesitas pada masa kanak-kanak, meskipun hubungan itu ditandai sebagai “lemah.”

Dr Ruchi Gupta, seorang ilmuwan senior dalam penelitian kesehatan anak di Sekolah Kedokteran Feinberg di Chicago University, mengatakan temuan itu menarik karena mereka mengajukan “pertanyaan tentang faktor-faktor seperti antibiotik dan obat yang mengubah mikrobioma usus dan dapat berpotensi mempengaruhi kondisi kesehatan lainnya.” . ” Dia tidak terlibat dengan penelitian.

Tetapi Gupta memperingatkan bahwa untuk saat ini temuan seharusnya hanya dipandang sebagai “asosiasi penting.” Lebih banyak penelitian akan diperlukan “untuk benar-benar memahami sebab dan akibat, karena ini adalah kondisi kompleks yang dipengaruhi oleh banyak faktor lingkungan, perilaku dan genetik,” katanya.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *