Kabar Kesehatan – Area Otak Yang Bertanggung Jawab Pesifisme Ditemukan

Ahli saraf kini telah menemukan area otak yang bertanggung jawab untuk pesimisme. Penelitian baru menunjukkan bahwa kecemasan dan depresi disebabkan oleh overstimulasi nucleus caudatus.

Melihat pada tikus, sesama mamalia, dapat menawarkan wawasan penting tentang perilaku manusia.

Sebuah studi baru, yang diterbitkan dalam jurnal Neuron , meneliti dasar-dasar neurologis pesimisme pada tikus dan juga menemukan petunjuk tentang kecemasandan depresi pada manusia.

Penelitian baru ini dipimpin oleh peneliti senior Ann Graybiel, seorang profesor di Massachusetts Institute of Technology di Cambridge.

Prof. Graybiel dan rekannya berfokus pada jenis proses pengambilan keputusan yang dikenal sebagai konflik penghindaran-pendekatan.

Konflik pendekatan-penghindaran menggambarkan situasi di mana orang (atau mamalia) harus memutuskan antara dua opsi dengan menimbang aspek positif dan negatif dari setiap alternatif.

Penelitian sebelumnya yang dilakukan oleh Prof. Graybiel dengan timnya menemukan sirkuit otak yang bertanggung jawab untuk pengambilan keputusan semacam ini. Mereka kemudian menemukan bahwa harus memutuskan dalam skenario ini dapat menyebabkan stres yang signifikan , dan bahwa stres kronis membuat hewan pengerat memilih opsi berisiko yang memiliki potensi imbalan tertinggi.

Nukleus caudatus dan pengambilan keputusan

Dalam studi baru, untuk menciptakan kembali skenario di mana hewan pengerat harus memilih dengan menimbang positif dan negatif, para ilmuwan menawari tikus jus sebagai imbalan tetapi menggabungkannya dengan stimulus yang tidak menyenangkan: embusan udara di wajah.

Selama beberapa uji coba, para peneliti memvariasikan rasio penghargaan terhadap rangsangan yang tidak menyenangkan dan memberi tikus kemampuan untuk memilih apakah akan menerima hadiah dengan stimulus permusuhan atau tidak.

Sebagaimana para peneliti jelaskan, model ini mensyaratkan bahwa hewan pengerat melakukan analisis biaya-manfaat. Jika hadiah jus lebih berat daripada sensasi yang tidak menyenangkan, hewan pengerat akan memilihnya, tetapi jika satu tetes jus datang dengan terlalu banyak embusan udara, mereka tidak akan melakukannya.

Mereka juga memberikan kejutan listrik kecil ke inti kaudel tikus untuk melihat bagaimana hal itu mempengaruhi pengambilan keputusan mereka. Ketika area ini dirangsang, hewan pengerat tidak membuat keputusan yang sama seperti sebelum mendapatkan stimulus.

Secara khusus, hewan pengerat lebih banyak berfokus pada biaya stimulus yang tidak menyenangkan daripada yang mereka lakukan pada nilai hadiah. “Negara bagian yang kita tiru ini memiliki perkiraan biaya yang terlalu tinggi relatif terhadap manfaat,” jelas Prof. Graybiel.

Selain itu, para ilmuwan menemukan bahwa rangsangan nucleus caudatus menyebabkan perubahan aktivitas gelombang otak tikus.

About The Author

Reply