Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Kesehatan – Bagaimana Kurang Tidur Dapat Mengubah Persepsi Emosional Bagian 2

Lanjutan dari artikel sebelumnya mengenai bagaimana kurang tidur dapat mengubah persepso emosional.

Lima studi mengungkapkan bahwa, memang, orang yang mengalami kurang tidur lebih cenderung menafsirkan rangsangan emosional secara negatif, situasi yang disebut dengan “bias negatif”.

Selain itu, mereka juga lebih cenderung memiliki suasana hati yang buruk dan merasa lebih sulit untuk mengatur respons emosional mereka sendiri.

Situasi seperti ini ditandai dengan transmisi yang buruk antara informasi yang diterima dan diproses oleh otak dan perilaku emosional yang terjadi. Dalam tesisnya, Tamm merangkum temuan ini dengan main-main, dalam bentuk haiku:

Setelah tidur pendek, kontrol top-down kognitif tidak bekerja dengan baik.

Namun, pada saat yang sama, peneliti menemukan bahwa kurang tidur tidak secara signifikan mengganggu kemampuan seseorang untuk mengalami empati rasa sakit, yaitu, untuk merespons rasa sakit orang lain dengan tepat.

Adapun peserta dengan alergi musiman – untuk serbuk sari birch – peneliti melaporkan bahwa mereka mengalami tidur yang lebih buruk, baik selama musim serbuk sari dan sepanjang tahun, meskipun mereka berhasil mendapatkan tidur lebih nyenyak selama musim serbuk sari daripada di luar itu.

Tidur: Merupakan pemain penting dalam kesehatan mental

Tamm juga mencatat bahwa studi tidak mengungkapkan mekanisme otak yang menghubungkan anatara kurang tidur dengan bias negatif dan perubahan lain dalam perilaku emosional.

“Sayangnya, kami tidak dapat melacak mekanisme perubahan yang mendasari di balik bias negatif yang disebabkan oleh kurang tidur dengan menunjukkan perbedaan dalam sistem emosional otak, yang diukur dengan MRI fungsional,” kata Tamm.

“Untuk orang dengan alergi serbuk sari, kami menemukan tanda-tanda peradangan pada pembacaan darah mereka, tetapi tidak di otak,” tambahnya.

Namun demikian, peneliti berpendapat bahwa temuannya berkontribusi pada pemahaman kita tentang kurang tidur sebagai faktor risiko utama untuk kesehatan mental yang buruk .

“Pada akhirnya, hasil [penelitian ini] dapat membantu kita memahami bagaimana masalah tidur kronis, kantuk, dan kelelahan berkontribusi pada kondisi kejiwaan, seperti dengan meningkatkan risiko depresi,” kata Tamm.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *