Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Kesehatan – Bagaimana Minuman Manis Dapat Memicu dan Mempercepat Pertumbuhan Kanker Bagian 1

Apakah ada hubungan langsung antara gula yang ditambahkan dalam minuman ringan dan pertumbuhan tumor kanker? Temuan penelitian baru dapat menyelesaikan pertanyaan ini.

Para peneliti mengakui bahwa obesitasmeningkatkan risiko kanker , dan beberapa penelitian bahkan mempertimbangkan adanya hubungan sebab akibat antara kondisi metabolisme ini dan kanker.

Salah satu faktor penting yang dapat menyebabkan obesitas adalah tingginya asupan gula melalui seringnya konsumsi makanan olahan dan minuman manis.

Namun, sejauh ini, ada penelitian terbatas yang melihat efek gula pada pertumbuhan tumor secara independen dari obesitas.

Sekarang, tim spesialis dari Baylor College of Medicine di Houston, TX dan Weill Cornell Medicine di New York City, NY telah bekerja sama dengan rekan-rekan dari lembaga penelitian lain untuk mengidentifikasi hubungan yang jelas antara minuman manis dan percepatan pertumbuhan tumor pada kanker kolorektal. .

Dalam studi baru, hasil yang muncul kemarin di jurnal Science , tim peneliti mempelajari efek sirup jagung fruktosa tinggi pada model tikus kanker kolorektal.

Tim memilih solusi 25 persen sirup jagung fruktosa tinggi karena ini adalah jenis pemanis yang paling sering digunakan produsen sebagai bahan dalam minuman ringan populer.

“Semakin banyak studi pengamatan telah meningkatkan kesadaran tentang hubungan antara mengonsumsi minuman manis, obesitas, dan risiko kanker kolorektal,” jelas rekan penulis Jihye Yun, yang merupakan asisten profesor genetika molekuler dan manusia di Baylor College of Medicine .

“Pikiran saat ini adalah bahwa gula berbahaya bagi kesehatan kita terutama karena terlalu banyak makan dapat menyebabkan obesitas,” lanjutnya. “Kita tahu bahwa obesitas meningkatkan risiko berbagai jenis kanker, termasuk kanker kolorektal; namun, kami tidak yakin apakah ada hubungan langsung dan kausal antara konsumsi gula dan kanker.”

Gula dalam tumor usus dan ‘memberi makan’ darah

Dengan bekerja pada model tikus, para ilmuwan bertujuan tidak hanya untuk mengkonfirmasi hubungan antara gula makanan dan perkembangan tumor tetapi juga untuk mempelajari lebih lanjut tentang mekanisme yang dimainkan.

Tim melakukan penelitian pada tikus dengan kanker kolorektal tahap awal di mana mereka menghapus gen yang disebut ” APC. ” Gen ini mengkodekan protein dengan nama yang sama, dan penghapusannya mensimulasikan mutasi yang menjadi ciri kanker usus besar yang tumbuh cepat pada manusia.

“APC adalah penjaga gerbang dalam kanker kolorektal,” kata Yun. “Menghapus protein ini seperti menghilangkan kerusakan mobil. Tanpa itu, sel-sel usus normal tidak berhenti tumbuh atau mati, membentuk tumor tahap awal yang disebut polip,” jelasnya.

“Lebih dari 90 persen pasien kanker kolorektal memiliki jenis mutasi APC ,” kata peneliti.

Pada tahap pertama penelitian, para peneliti mengizinkan tikus untuk minum minuman manis secara gratis. Alhasil, hewan pengerat bertambah berat hanya dalam waktu 1 bulan.

Untuk menentukan apakah sirup jagung akan meningkatkan pertumbuhan kanker secara independen dari obesitas, tim kemudian memutuskan untuk memberikan minuman manis dengan cara yang memungkinkan tikus untuk menelannya tanpa menambah berat badan. Jadi, para peneliti memberi tikus minuman manis secara oral melalui alat suntik yang dirancang khusus sekali sehari selama 2 bulan.

Setelah intervensi 2 bulan ini, para peneliti mengamati bahwa tikus tidak menambah berat badan, tetapi mereka memang mengembangkan tumor yang lebih besar dan lebih maju daripada tikus yang hanya menerima air.

“Hasil ini menunjukkan bahwa ketika hewan memiliki tumor tahap awal di usus – yang dapat terjadi pada banyak manusia dewasa muda secara kebetulan dan tanpa pemberitahuan – mengkonsumsi sirup jagung fruktosa tinggi dalam bentuk cair dapat meningkatkan pertumbuhan dan perkembangan tumor terlepas dari obesitas, “Yun menunjukkan.

Bersambung ke bagian dua …

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *