Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Kesehatan – Bagaimana Vitamin D Membantu Melawan Kanker yang Kebal Terhadap Pengobatan Bagian 2

Lanjutan dari artikel sebelumnya mengenai bagaimana Vitamin D membantu melawan kanker yang kebal terhadap pengobatan.

Penyebab utama resistensi tersebut adalah pompa eflux, yang mengusir begitu banyak obat sehingga tingkat yang tersisa dalam sel terlalu rendah untuk menjadi efektif.

Tumit sel kanker yang resistan terhadap obat

Namun, sementara MRP1 yang diekspresikan berlebih merupakan keuntungan dalam arti bahwa hal itu memungkinkan sel-sel kanker untuk memompa obat kemoterapi, itu juga merupakan kerugian potensial, karena penargetan protein dapat merobohkan pompa.

Seperti yang Iram tunjukkan, “Mendapatkan kekuatan di satu area biasanya menciptakan kelemahan di area lain – semua yang ada di alam ada harganya.”

“Pendekatan kami,” tambahnya, “adalah menargetkan tumit sel kanker yang resistan terhadap obat Achilles melalui eksploitasi biaya kebugaran dari resistensi.”

Menggunakan sel kanker yang dikultur, ia dan rekannya menguji delapan senyawa yang telah diidentifikasi oleh studi sebelumnya sebagai dapat berinteraksi dengan MRP1.

Dari delapan senyawa, mereka menemukan bahwa “metabolit aktif vitamin D3, kalsitriol, dan kalsipotriol analognya” keduanya memblokir fungsi transportasi MRP1 dan juga hanya membunuh sel-sel yang mengekspresikan protein transporter secara berlebihan.

“Data kami,” penulis menyimpulkan, “menunjukkan peran potensial kalsitriol dan analognya dalam menargetkan keganasan di mana ekspresi MRP1 menonjol dan berkontribusi pada [resistensi multi-obat].”

Implikasi yang luas

Iram mengatakan bahwa temuan mereka juga memiliki implikasi untuk pengobatan banyak penyakit lain.

MRP1 tidak hanya mengurangi efektivitas obat kanker, tetapi juga dapat melemahkan efek antibiotik , antivirus, antiinflamasi, antidepresan , dan obat yang mengobati HIV .

Selain itu, MRP1 hanyalah satu jenis protein transporter. Itu milik keluarga besar – yang disebut pengangkut ABC – yang memindahkan zat masuk dan keluar dari semua jenis sel, tidak hanya pada hewan, tetapi juga pada tanaman.

Faktanya, ada lebih banyak protein transporter ABC pada tanaman, yang berarti bahwa temuan ini juga dapat memiliki implikasi luas dalam pangan dan pertanian.

“Jika kita bisa mendapatkan penanganan yang lebih baik pada alat pengangkut ini, kita dapat meningkatkan kemanjuran obat. Pasien dapat minum lebih sedikit obat tetapi mendapatkan efek yang sama karena obat tidak dipompa keluar begitu banyak,” kata Surtaj Hussain Iram, Ph.D.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *