Kabar Kesehatan – Buah dan Sayuran Dapat Mengurangi Beberapa Gejala Multiple Sklerosis

Mengonsumsi makanan sehat yang terdiri dari buah-buahan, sayuran, dan biji-bijian dapat dikaitkan dengan kekurangan kecacatan dan lebih sedikit gejala multiple sclerosis. Studi baru ini yang diterbitkan dalam Neurology.

Pada tahun 1950 dikembangkan diet Swank sebagai pengobatan untuk orang dengan multiple sclerosis (MS). Pendukung diet Swank percaya bahwa hal itu dapat mengurangi frekuensi suar dan mengurangi tingkat keparahan gejala yang terkait dengan penyakit ini. Tapi National Multiple Sclerosis Society menyatakan bahwa saat ini tidak ada cukup bukti untuk merekomendasikan diet satu sama lain untuk penderita MS. Penulis studi baru , Kathryn C. Fitzgerald (yang bekerja di Johns Hopkins School of Medicine di Baltimore, MD) mengakui bahwa ada sedikit bukti mengenai potensi pengaruh diet tersebut terhadap gejala MS.

Untuk memeriksa peran yang dapat dimainkan oleh diet di MS, tim Fitzgerald melihat kuesioner yang diselesaikan oleh 6.989 orang dengan MS sebagai bagian dari arsip Komite Riset Amerika Utara. Serta memberikan informasi mengenai gaya hidup, berat badan, aktivitas fisik, dan apakah mereka merokok atau tidak, para peserta ditanya apakah mereka mengalami gejala kambuhan MS dalam 6 bulan terakhir. Peserta juga melaporkan tingkat kecacatan mereka dan seberapa parah gejala mereka untuk kelelahan , nyeri, mobilitas, dan depresi .

Peserta dalam kelompok yang dianggap memiliki makanan terbaik rata-rata memakan 1,7 porsi biji-bijian dan 3,3 porsi buah-buahan, sayuran, dan kacang-kacangan per hari. Peserta dalam kelompok yang dianggap memiliki pola makan terburuk rata-rata 0,3 porsi biji-bijian dan 1,7 porsi buah, sayuran, dan kacang polong per hari.

Tim menemukan bahwa orang-orang dalam kelompok dengan makanan paling sehat 20 persen lebih kecil kemungkinannya untuk memiliki kecacatan fisik yang lebih parah daripada orang-orang dalam kelompok dengan diet paling tidak sehat.

Studi baru ini juga melaporkan bahwa “orang dengan gaya hidup sehat secara keseluruhan hampir 50 persen lebih kecil kemungkinannya mengalami depresi, 30 persen lebih kecil kemungkinannya mengalami kelelahan parah, dan lebih dari 40 persen lebih kecil kemungkinannya untuk memiliki rasa sakit daripada orang yang tidak memiliki gaya hidup yang sehat.”

Namun, peserta dalam penelitian ini adalah sebagian besar orang kulit putih berusia tua yang telah didiagnosis dengan MS rata-rata 20 tahun. Ini berarti bahwa meskipun orang dengan semua jenis MS disertakan dalam penelitian ini, temuan tersebut mungkin tidak berlaku untuk semua orang yang menderita penyakit ini.

About The Author

Reply