Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Kesehatan – Cara Melindungi Otak Dari Berita Palsu

Psikolog mengatakan bahwa strategi mengatasi yang dikembangkan di masa kecil adalah alasan mengapa orang menjadi rentan terhadap berita palsu sebagai orang dewasa.

Mengingat perkembangan terbaru dalam politik di dunia Barat, fenomena “berita palsu” telah semakin menarik minat.

Sebuah penelitian utama oleh para peneliti di Massachusetts Institute of Technology di Cambridge menganalisis informasi di Twitter untuk melihat apa yang mendapatkan lebih banyak traksi: kebenaran atau kebohongan?

Para peneliti menguji 126.000 berita yang ditentang bahwa 3 juta pengguna men-tweet selama satu dekade, dan mereka menemukan bahwa “berita palsu” menjangkau lebih banyak orang dan menyebar jauh lebih cepat daripada informasi akurat.

Yang penting, dominasi berita palsu membuat orang tidak mempercayai outlet berita, dan banyak yang melaporkan bahwa mereka tidak tahu bagaimana membedakan kebenaran dari kepalsuan.

Sebuah survei internasional yang diterbitkan awal tahun ini menemukan bahwa 7 dari 10 orang takut berita palsu digunakan sebagai “senjata”, dan lebih dari 60 persen responden tidak merasa yakin bahwa mereka dapat mengetahui perbedaan antara berita dan fakta palsu.

Apa yang membuat orang rentan terhadap berita palsu di tempat pertama? Adakah strategi yang dapat kita kembangkan untuk melindungi diri dari kepalsuan?

Penelitian baru yang dipresentasikan pada konvensi tahunan American Psychological Association (APA), yang diadakan San Francisco, CA, menjelaskan mekanisme di balik daya tarik berita palsu.

Penemuan ini juga telah dipublikasikan di jurnal Science .

Otak ini dipersiapkan untuk berita palsu

Mark Whitmore, Ph.D. – Asisten profesor manajemen dan sistem informasi di Kent State University di Ohio – yang mempresentasikan konvensi APA tahun ini, menunjuk pada apa yang disebut konfirmasi bias sebagai alasan utama di balik daya tarik berita palsu.

Bias konfirmasi mengacu pada kecenderungan orang untuk menerima informasi yang menegaskan keyakinan mereka yang sudah ada sebelumnya dan mengabaikan informasi yang menantang mereka.

“Pada intinya adalah kebutuhan otak untuk menerima informasi konfirmasi yang selaras dengan pandangan dan keyakinan individu yang ada,” jelas Whitmore.

“Faktanya,” dia menjelaskan, “orang bisa mengatakan bahwa otak tidak dapat menerima, menolak, salah ingat, atau mendistorsi informasi berdasarkan apakah itu dilihat sebagai menerima atau mengancam keyakinan yang ada.”

ve Whitmore, Ph.D. – seorang psikolog perkembangan di Western Reserve Psychological Associates di Stow, OH – menjelaskan bahwa bias ini terbentuk di awal kehidupan, ketika seorang anak belajar membedakan antara fantasi dan kenyataan.

Selama masa kritis ini, orang tua mendorong anak-anak untuk percaya karena permainan pura-pura membantu anak muda mengatasi realitas dan mengasimilasi norma-norma sosial. Namun, sisi negatifnya adalah anak-anak belajar bahwa fantasi kadang-kadang dapat diterima.

Ketika anak-anak tumbuh menjadi remaja, para peneliti menjelaskan, mereka mengembangkan keterampilan berpikir kritis mereka sendiri dan mulai mempertanyakan orang tua mereka atau figur otoritas lainnya. Namun, ini sering dapat menyebabkan konflik dan kecemasan yang tidak nyaman pada tingkat psikologis.

Di sinilah rasionalisasi bias masuk. Untuk menghindari konflik dan kecemasan, orang mengembangkan mekanisme penanggulangan seperti konfirmasi bias; karena menantang keyakinan salah dapat menyebabkan konflik, remaja belajar untuk merasionalisasi dan menerima kebohongan sebagai gantinya.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *