Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Kesehatan – CBT Berbasis Internet Efektif Untuk Mengobati Depres Berat

Penelitian baru menemukan bahwa sesi terapi perilaku kognitif yang disampaikan melalui aplikasi dapat secara efektif mengobati berbagai bentuk depresi, termasuk bentuk parah dari kondisi tersebut.

Terapi perilaku kognitif (CBT) adalah bentuk terapi jangka pendek yang membantu mengubah pola pikir orang.

Teknik ini dapat berhasil mengobati depresi , kecemasan dan gangguan panik, bipolar, gangguan penggunaan zat, dan banyak kondisi kesehatan mental lainnya.

Dalam beberapa dekade terakhir, semakin banyak penelitian telah menunjukkan manfaat dari CBT berbasis Internet (iCBT) untuk depresi.

iCBT dapat membantu mengatasi banyak rintangan yang sering menghalangi perawatan kondisi kesehatan mental.

Hambatan pengobatan semacam itu termasuk jarak geografis, stigma sosial yang melingkupi masalah kesehatan mental, biaya perawatan yang seringkali mahal, dan jumlah penyedia layanan kesehatan mental yang tidak memadai yang tersedia.

Sampai sekarang, bagaimanapun, tidak jelas apakah studi yang memuji manfaat dari iCBT untuk depresi juga termasuk orang yang hidup dengan depresi berat atau mereka yang hidup dengan gangguan kecemasan atau penggunaan alkohol selain depresi.

Kekhawatiran bahwa bias tersebut secara artifisial menggembungkan manfaat dari iCBT mendorong peneliti untuk meneliti efek dari iCBT secara lebih mendalam.

Lorenzo Lorenzo-Luaces, yang merupakan profesor klinis di Departemen Psikologi dan Ilmu Otak di Indiana University di Bloomington, memimpin penelitian baru, yang baru saja diterbitkandalam Journal of Medical Internet Research.

iCBT berhasil mengobati depresi berat

Prof Lorenzo-Luaces menjelaskan perlunya iCBT dalam menangani masalah kesehatan mental. “Hampir 1 dari 4 orang memenuhi kriteria untuk gangguan depresi mayor,” katanya.

“Jika Anda termasuk orang dengan depresi ringan atau yang mengalami depresi selama seminggu atau sebulan dengan beberapa gejala, jumlahnya bertambah, melebihi jumlah psikolog yang dapat melayani mereka.”

Orang dengan depresi juga cenderung “mengunjungi dokter perawatan primer lebih sering daripada yang lain,” jelas Prof. Lorenzo-Luaces. “Mereka memiliki lebih banyak masalah medis, dan depresi mereka kadang menghalangi mereka mengambil obat mereka untuk masalah medis lainnya.”

Jadi, untuk review baru, tim memeriksa 21 studi yang ada menggunakan analisis meta-regresi. Analisis menyimpulkan bahwa aplikasi CBT efektif untuk mengobati depresi ringan, sedang, dan berat.

Beberapa uji coba yang termasuk dalam ulasan membandingkan aplikasi CBT dengan aplikasi palsu. Dalam studi ini, aplikasi nyata juga secara signifikan lebih efektif dalam mengobati depresi.

Prof Lorenzo-Luaces mengomentari temuan itu, mengatakan, “Sebelum studi ini, saya pikir studi sebelumnya mungkin berfokus pada orang-orang dengan depresi ringan, mereka yang tidak memiliki masalah kesehatan mental lain dan berisiko rendah untuk bunuh diri.”

“Yang mengejutkan saya, bukan itu masalahnya,” lanjutnya. “Ilmu pengetahuan menunjukkan bahwa aplikasi dan platform ini dapat membantu sejumlah besar orang.”

Namun, dia memperingatkan, “Ini bukan untuk mengatakan bahwa Anda harus berhenti minum obat dan pergi ke app store terdekat.”

“Orang cenderung melakukan lebih baik ketika mereka memiliki sedikit panduan,” kata Prof Lorenzo-Luaces, tetapi dia menambahkan bahwa check-in 10-15 menit tatap muka mungkin cukup bagi kebanyakan orang.

Dalam makalahnya, Prof. Lorenzo-Luaces dan rekannya menyimpulkan:

“Penafsiran yang konservatif dari temuan kami adalah bahwa populasi pasien yang diambil dalam literatur tentang self-guided iCBT relatif sebanding dengan studi antidepresan atau psikoterapi tatap muka.”

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *