Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Kesehatan – Dapatkah Jagung Ungu Mengurangi Peradangan dan Resistensi Insulin Bagian 2

Lanjutan dari artikel sebelumnya mengenai jagung ungu yang dapat mengurangi peradangan dan resistensi insulin.

Untuk menguji potensi ekstrak pericarp masing-masing strain, para peneliti mengambil ke laboratorium dan menggunakan model sel tikus peradangan dan obesitas – dua pendorong penting diabetes – serta resistensi insulin

Ketika mereka mengekspos makrofag ke ekstrak, mereka melihat pengurangan molekul pro-inflamasi. Makrofag adalah sel kekebalan yang berperan dalam peradangan.

Mereka juga menemukan bahwa beberapa ekstrak agak beracun bagi sel-sel lemak tetapi mampu meredam konversi sel-sel prekursor menjadi sel-sel lemak dewasa yang disebut adiposit, yang mengakumulasi lemak dan mendorong obesitas.

Mengurangi resistensi insulin

Para peneliti juga menguji ekstrak pericarp mereka pada adipocytes yang telah mereka induksi secara buatan untuk mengembangkan resistensi insulin, suatu ciri khas diabetes.

Ekstrak mengurangi tingkat oksidatif menekankan dalam sel, yang merupakan ukuran resistensi insulin.

Penyerapan glukosa meningkat ke berbagai tingkat di hadapan ekstrak, menurut makalah penelitian, dan ini menunjukkan pengurangan resistensi insulin.

Ekstrak jagung ungu dapat memberikan beberapa manfaat tambahan.

Alpha-amylase adalah enzim yang berperan dalam proses memecah karbohidrat kompleks menjadi gula sederhana. Penghambatan protein pada diabetisi dapat menyebabkan kadar gula darah lebih rendah. Ekstrak pericarp memiliki efek penghambatan yang kuat pada alpha-amylase.

Ekstrak juga menghambat enzim lain yang disebut dipeptidyl-peptidase 4 (DPP-4), yang mengaktifkan hormon yang mengatur sekresi insulin secara bergantian. Inhibitor DPP-4 farmasi adalah kelas obat yang relatif baru yang digunakan dokter untuk mengobati diabetes tipe 2.

“Kami mengamati perubahan sangat penting pada molekul yang mengurangi oksidatifmenekankandan peradangan pada adiposit yang resistan terhadap insulin. Kami juga menemukan perubahan penting dalam molekul pro-inflamasi dalam sel imun,” kata Diego Luna-Vital, peneliti postdoctoral dan rekan penulis studi.

MNT bertanya kepada de Mejia apakah dia melihat orang yang mengidap diabetes memanfaatkan jagung ungu dengan memasukkannya ke dalam makanan mereka atau dengan mengambil ekstrak pericarp.

“Kedua pendekatan itu penting,” jelasnya, “konsumsi seluruh jagung berwarna sebagai bagian dari makanan, dan juga, pemanfaatan sebagai bahan dari produk perikarp saat ini dari pemrosesan jagung penggilingan kering.”

Para peneliti melanjutkan pekerjaan mereka dengan tujuan membiakkan jagung hibrida yang menggabungkan phytochemical yang menunjukkan potensi paling besar dalam penelitian ini.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *