Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Kesehatan – Dapatkan Suplemen Vitamin D Memperlambat Perkembangan Diabetes Bagian 1

Para ilmuwan belum membuktikan apakah vitamin D dapat mengobati atau memperlambat diabetes tipe 2. Sebuah penelitian baru terhadap orang-orang yang baru saja menerima diagnosis diabetes atau berisiko mengembangkannya menyimpulkan bahwa vitamin tersebut mungkin bermanfaat.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), diabetes tipe 2 dan prediabetes sekarang mempengaruhi lebih dari 100 juta orang di Amerika Serikat.

Prediabetes menggambarkan keadaan di mana kadar glukosa darah lebih tinggi dari normal, yang meningkatkan risiko terkena diabetes .

Di AS, sekitar 40% orang dewasa kekurangan vitamin D.

Beberapa peneliti bertanya-tanya apakah ini mungkin memainkan peran dalam pengembangan dan perkembangan diabetes.

Studi awal memang menemukan hubungan antara kadar vitamin D yang rendah dan diabetes tipe 2. Misalnya, sebuah penelitian dari 2010 menemukan bahwa kadar vitamin D yang lebih rendah dikaitkan dengan penurunan sensitivitas insulin .

Pada diabetes tipe 2, sel-sel tubuh menjadi kurang sensitif terhadap insulin. Oleh karena itu, insulin tidak dapat mengontrol kadar gula darah secara efektif.

Terlihat lebih dalam

Meskipun hubungan antara vitamin D dan diabetes telah terwujud, ketika para ilmuwan mengeksplorasi temuan ini dengan uji coba terkontrol secara acak, efeknya tampaknya menghilang.

Satu studi yang merekrut orang dengan kekurangan vitamin D dan diabetes menyimpulkan bahwa suplemen vitamin D tidak meningkatkan sensitivitas insulin. Makalah lain mencapai kesimpulan yang serupa, dan yang lainnya menyimpulkan:

“Pengisian kembali dengan dosis besar vitamin D-3 untuk [orang] dengan [diabetes tipe 2] dan kekurangan vitamin D tidak mengubah sensitivitas insulin atau sekresi insulin.”

Peneliti lain sampai pada kesimpulan yang sama. Namun, banyak dari studi awal ini berfokus pada orang yang memiliki diabetes untuk waktu yang lama, atau yang tidak kekurangan vitamin D. Juga, banyak studi berjalan hanya beberapa minggu.

Dengan pemikiran ini, studi terbaru berfokus pada suplementasi vitamin D pada orang yang baru saja menerima diagnosis diabetes atau berisiko mengembangkan kondisi tersebut. Persidangan berlangsung selama 6 bulan.

Diabetes dan vitamin D

Para ilmuwan terutama tertarik untuk mengukur sensitivitas insulin, tetapi mereka juga mengukur faktor-faktor lain – termasuk sekresi insulin, fungsi sel beta, dan tekanan darah .

Penelitian ini – yang dilakukan tim di Quebec City, Kanada – adalah uji coba double-blind, terkontrol plasebo yang melibatkan 96 peserta. Tidak ada rekrutmen yang menggunakan obat diabetes, dan tidak ada yang menggunakan obat yang berinteraksi dengan vitamin D atau vitamin D dalam beberapa bulan terakhir.

Hasilnya sekarang muncul di European Journal of Endocrinology .

Bersambung ke bagian dua …

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *